Stop Susah, Ada Beasiswa!

Sunday, 18 October 2020



Awal tahun lalu saat pulang ke Palembang, saya bertemu dengan om ipar yang dulu sempat menyelesaikan S2 dan S3-nya dengan beasiswa DAAD dari pemerintah Jerman. Si om ini memang tipikal orang yang mengedepankan pendidikan tinggi sampai anaknya pun didorong mati-matian agar nanti dewasanya bisa jadi 'orang'. Dari sebelum lulus skripsi sampai sekarang, saya akui, beliau punya perhatian yang cukup tulus dengan perkembangan pendidikan saya. He cares more than my mom! Sebetulnya kadang segan (baca: malas) kalau sudah bertemu beliau, karena orangnya cenderung idealis dan pushy.

Dari sebelum lulus kuliah S1, saya terus dirayu untuk mendaftar beasiswa LPDP. Tapi apa daya, saat itu saya belum cukup mental dan uang untuk tes IELTS/TOEFL. Pilihan jadi au pair ke Belgia pun saya pilih karena ingin istirahat dulu selepas lulus S1. Tak berhenti sampai di situ, si om yang tahu saya akan ke Belgia lagi-lagi menyarankan mencari beasiswa Master dari pemerintah setempat, semisal VLIR-UOS. Untungnya saya masih punya alasan untuk tak ingin lanjut S2 dulu, karena program dari beasiswa tersebut juga tak ada yang cocok dengan minat saya.

Mendengar saya akhirnya lanjut S2 di Norwegia dengan biaya sendiri sekarang, beliau menyayangkan keputusan tersebut. Beliau kembali menyarankan untuk mengecek program dari LPDP yang mungkin saja tersedia untuk mahasiswa yang sudah on-going kuliah. Yang tentu saja, tidak ada.

Program Au Pair Selama Pandemi

Monday, 5 October 2020



Tidak hanya satu dua orang pembaca blog yang tiba-tiba DM dan mengeluh betapa susahnya kesempatan mereka jadi au pair di kala pandemi ini. Ada juga yang bertanya apakah karena Korona, program au pair dihilangkan untuk sementara waktu. Satu orang calon au pair yang harusnya berangkat ke Eropa tahun ini, saya dengar aplikasi visanya masih tertahan di Indonesia karena kantor penyedia servis belum buka.

First of all, I feel sorry for them. Karena pandemi global yang sampai detik ini belum menemukan titik terang, kita harus dihadapkan dengan new normal yang sebetulnya juga tak normal. Kegiatan di luar rumah dibatasi, perbatasan imigrasi tertutup untuk orang Indonesia, serta banyaknya penundaan aktifitas fisik di sana-sini demi mengurangi penyebaran infeksi. Tentunya karena perubahan peraturan di semua wilayah di dunia, imbas paling besar terjadi di pintu perbatasan antara negara. Kita tidak bisa seenaknya jalan-jalan ke luar negeri seperti dulu apalagi ke negara bervisa seperti Eropa.

Lalu apa yang terjadi dengan program au pair?

Bahagianya Punya Pacar Kaukasia

Sunday, 27 September 2020



Rambutnya pirang ke cokelat mudaan, badannya tinggi semampai, matanya biru, bibirnya merah, dan kalau diajak jalan tak memalukan karena begitu rupawan. Isi dompetnya tebal dan mudah saja mengeluarkan uang untuk mentraktir makan di restoran. Punya peranakan pun begitu dinantikan mengingat akan lebih cantik dan tampan dari kebanyakkan. Belum lagi disejajarkan dengan pacar teman yang asli pribumi, duh kejauhan. Menikah, diboyong ke luar negeri, ohh.. hidup rasanya sangat nyaman.

Ada kebahagiaan sendiri rasanya punya pacar bule yang banyak orang idam-idamkan. Kalau jadi bahan obrolan dengan teman, asik rasanya membanding-bandingkan kasih sayang yang diberikan. Ohh, kemarin dibelikan gaun mewah. Ohh, semalam diberikan bunga. Ohh, tempo hari diberi hadiah mahal. Dikenalkan ke keluarga pun punya rasa bangga tersendiri, karena calon menantu mama di rumah mukanya ganteng bak bintang film. Walaupun tua, renta, dan bulat badannya tak masalah, karena gen berbicara. 

Karena indahnya mimpi utopia ini, cari cowok bule is a must! Seperti naik level bisa menjalin hubungan dengan muka-muka ganteng yang selama ini hanya bisa dilihat di tv. Segala cara dimanfaatkan agar terhubung koneksi bisa berkomunikasi. Bukan tak ada yang memikat di Indonesia, namun ini hanya perkara preferensi.

10 Tips Daftar Kuliah S1 dan S2 ke Norwegia

Tuesday, 15 September 2020



Norwegia, negara di utara Eropa dengan pesona alamnya yang indah serta kualitas hidup yang sangat baik, selalu masuk menjadi salah satu negara terbahagia di dunia. Tak hanya menarik minat banyak imigran untuk pindah dan bermukim, pesona Norwegia pun menjadikan negara ini sebagai salah satu tempat terbaik melanjutkan pendidikan. Meskipun biaya hidupnya tergolong sebagai salah satu tertinggi di dunia, namun fasilitas pendidikan yang merata dan bebasnya biaya di universitas publik menjadi magnet tersendiri bagi para mahasiswa internasional untuk berkuliah di sini.

Tak banyak yang tahu bahwa selain kuliahnya bebas biaya, kualitas pendidikan di Norwegia juga tak kalah dengan kampus-kampus top lainnya di sekitaran Eropa. Tiap universitas memiliki konsentrasi ilmu di bidangnya masing-masing tanpa perlu berlomba siapa yang paling baik diantara semuanya. Yang saya suka, pendaftaran ke kampus-kampus Norwegia itu juga bebas biaya dan super simpel karena semua sistem sudah digital serta praktis. Bonusnya lagi, tak perlu travelling jauh untuk menikmati alamnya yang luar biasa indah, karena keluar rumah sedikit pun sudah disambut hutan yang rindang!


Setiap setahun sekali, Norwegia membuka pendaftaran bagi mahasiswa internasional untuk semester musim gugur yang biasanya dibuka bulan Oktober-Desember. Beberapa kampus lainnya ada juga yang baru membuka pendaftaran Januari-Maret untuk kelas musim gugur di tahun yang sama. October is less than a month a way dan bagi kalian yang tertarik kuliah di Norwegia, berikut 10 tips yang perlu dibaca sebelum siap mengirimkan semua dokumen!

Lanjut Kuliah dari Tabungan Au Pair, Bisa?

Saturday, 5 September 2020


 
Selain tentang au pair, topik seputar kuliah di luar negeri adalah salah satu hal yang paling banyak ditanyakan ke saya. Senang rasanya saat tahu ada banyak anak muda Indonesia yang sensitif terhadap informasi dan mulai merencanakan studi di luar negeri meskipun belum tamat SMA sekalipun.

Di antara anak-anak muda ini, ada yang berencana jadi au pair dulu sebelum lanjut studi karena menganggap au pair adalah batu loncatan untuk menggapai mimpi yang lain. Tak sedikit dari mereka berpikir bahwa uang yang didapat dari au pair memungkinkan untuk ditabung sebagai bekal kuliah, ketimbang harus merepotkan orang tua di Indonesia. Mungkin karena melihat uang saku au pair cukup besar setelah dikonversi ke Rupiah, membuat banyak calon au pair Indonesia semangat ingin menabung. Pernah juga saya membaca pengalaman seorang mantan au pair yang bisa lanjut kuliah dari tabungan hasil au pair yang dikumpulkan selama beberapa tahun, namun sayangnya, si penulis tidak menceritakan secara lebih detail bagaimana proses bisa mengatur keuangan sedemikian rupa hingga terkumpul untuk biaya hidup dan kuliah.

Karena meskipun uang saku au pair terlihat cukup besar, tapi faktanya uang tersebut TIDAK AKAN PERNAH CUKUP sebagai bekal lanjut kuliah! Uang saku au pair sejatinya sudah diatur sedemikian rupa agar bisa menutupi biaya hidup kita di host country selama tinggal bersama host family. Tentunya selama tinggal dengan keluarga ini, kita tidak perlu pusing memikirkan biaya akomodasi dan makan setiap hari. Makanya uang saku yang diterima hanya mencukupi kebutuhan papan semisal baju dan sepatu baru, travelling, nongkrong, atau mungkin mengirim sedikit ke Indonesia.