5 Sumber Gratis Belajar Bahasa Norwegia Secara Mandiri

Monday, 11 January 2021



Tidak seperti bahasa Jerman, Prancis, atau Belanda yang lebih terkenal, saya cukup amazed saat tahu ada beberapa orang di Indonesia tertarik belajar bahasa Norwegia. Beberapa dari mereka bahkan bertanya ke saya sumber belajar yang bisa digunakan mengingat tak ada yang menyelenggarakan kursusnya di Indonesia.

Hanya dituturkan oleh 5,5 juta orang di Eropa Utara, bahasa Norwegia yang merupakan rumpun akar bahasa Jermanik sebetulnya bukanlah bahasa populer untuk dipelajari. Rasanya tak ada alasan yang kuat mempelajari bahasa ini jika kamu tak punya niat tinggal di negaranya langsung. Kebanyakan imigran yang tinggal di Norwegia pun sebetulnya hanya belajar mati-matian karena dua hal, syarat dapat pekerjaan dan sedang proses ingin mendapatkan PR (Permanent Residence) serta ganti kewarganegaraan. Di samping itu, masih banyak yang malas belajar karena mayoritas orang Norwegia lancar berbahasa Inggris.

Tapi berita baiknya, Norwegia masuk ke dalam negara Skandinavia yang memiliki bahasa serumpun dengan dua negara tetangganya, Swedia dan Denmark. Secara lisan, bahasa Norwegia sangat mirip dengan bahasa Swedia dan mereka biasanya bisa mengerti satu sama lain. Sementara tulisan, kita bisa lebih mudah memahami bahasa Denmark karena alfabet yang dipakai sama. Nilai plusnya, kita punya kelebihan menguasai bahasa asing lain selain bahasa Inggris. Karena kenapa, English is boring :b

Berhutang Demi ke Luar Negeri

Saturday, 2 January 2021



Awal tahun 2021 akan dibuka dengan cerita saya melangkahkan kaki ke luar negeri pertama kali hingga masih berada disini, dibiayai dari hasil hutang. Kamu mulai skeptis dengan semua hal yang berhubungan dengan hutang piutang? Baca sampai akhir agar tahu bahwa tidak semua hutang itu identik dengan hal-hal negatif!

Saat backpacking mulai booming di Indonesia awal tahun 2007-an, saya termasuk salah satu orang yang mengamini bahwa jalan-jalan ke luar negeri itu bukan hanya milik orang kaya lagi. Apalagi ketika low-cost carrier (LCC) milik Malaysia berinovasi menjual murah harga tiket pesawat keliling Asia hingga Prancis, semakin membuat mimpi orang Indonesia keliling dunia lebih dekat dengan kenyataan. Beberapa orang mulai mencoba jalan-jalan mandiri dengan modal backpack dan menginap di tempat murah, lalu membukukan kisah perjalanan tersebut. Mereka membuktikan bahwa modal keluar negeri itu memang tidak perlu sampai ratusan juta. Yang penting tujuannya bisa jalan-jalan murah meriah ke banyak negara meskipun harus menanggalkan kemewahan untuk sementara waktu.

Saya sangat tertarik dengan kisah perjalanan murah seperti ini, hingga membeli banyak buku backpacking dari berbagai penulis. Salah satu penulis favorit saya kala itu bahkan sudah mengeluarkan banyak buku travelling dengan judul-judul menggugah, seperti contohnya bisa ke Singapura dengan modal 500 ribu Rupiah saja. Meskipun hampir semua penulis berdomisili di ibukota, namun tak mengubur motivasi saya sebagai anak daerah untuk berpetualang keluar Indonesia.

How Are You, Nin?

Sunday, 27 December 2020



I.. am pretty drained!

Sebelumnya, terima kasih banyak untuk kalian yang sering DM ke Instagram saya demi mengecek apakah ada postingan terbaru di blog. December is a severe month dan saya memang harus pandai mengatur waktu agar 2020 berakhir dengan indah.

Dari awal Desember, saya disibukkan dengan tugas akhir proyek dimana saya dan teman setim mesti lembur demi menyelesaikan 2 presentasi akhir, baik di kelas maupun di perusahaan tempat kami magang. Yang satu ini selesai, masih ada 3 tugas laporan lain menunggu sampai tenggat waktu 18 Desember. Rasanya sangat puas dan plong ketika semuanya selesai serta menyadari saya berhasil survive tanpa ada masalah mental sedikit pun. Tahun ini memang berat untuk semua orang; terutama bagi para mahasiswa asing di Norwegia yang harus kehilangan pekerjaan, tinggal di kos kesepian, online learning, dan terkurung belum bisa pulang ke negara asal. Salah satu kolega saya di kantor yang baru 3 bulan bekerja, harus mengundurkan diri lantaran punya masalah mental disebabkan beban tesis dan lingkungan kerja yang terlalu berat.

Bahasa, Tantangan Terbesar Hidup di Norwegia

Monday, 7 December 2020



Minggu-minggu terberat semester tiga hampir berakhir, sampai saya punya jeda meluangkan waktu menulis lagi di blog. Proyek kami magang di perusahaan ditutup dengan presentasi dan laporan besar yang proses pembuatannya saja memakan waktu tiga minggu. Belum lagi ada tiga tugas individu lain yang tenggat waktunya saling berdekatan. Semuanya menggunakan bahasa Inggris yang memang jadi bahasa pengantar kelas Master di banyak universitas di dunia. Tapi semakin sering menulis laporan dan presentasi, ada hal yang akhirnya saya sadari; whatever I say or write in English, it doesn't come out right! Nilai bahasa Inggris saya saat mendaftar S2 dulu sebetulnya tak terlalu jelek, namun lama-lama perkembangan bahasa Inggris saya justru semakin menurun!

Why is my English getting worse?!

Call me arrogant, tapi dulunya saya memang pernah dikira orang Amerika karena aksen Inggris saya terdengar seperti nativesetidaknya saat berbicara. Delapan bulan tinggal di Denmark, saya sudah bisa mengopi aksen orang lokal sampai guru bahasa Denmark saya dibuat terkekeh dengan gaya bicara saya. Banyak tugas grammar di satu bab juga saya lalap habis hanya dalam hitungan menit. "Saya sangat yakin, kamu sudah bisa bicara sangat fasih dalam waktu 2 tahun saja!" katanya saat itu. Tidak hanya sampai disitu, pertama kali belajar bahasa Belanda di Belgia, saya sudah bisa lompat level dari A1 ke B1, tanpa perlu belajar A2 lagi. Secepat itu!

Serendipity

Monday, 23 November 2020



Kata 'serendipity' sepertinya jadi kata yang paling banyak diucapkan semester lalu, ketika kami mengikuti mata kuliah Managing the Venture Growth. Yet, it is one of most beautiful English words I have ever heard. Pada topik tersebut, profesor saya di kelas menjelaskan bahwa dalam dunia kewirausahaan, pebisnis biasanya sering kali berhadapan dengan ketidakpastian yang kadang akan membawa mereka ke arus lain yang justru membawa kesuksesan yang tak pernah dicari.

Saya dan tim memutuskan membawa kisah kesuksesan tak terduga Instagram untuk bahan presentasi di kelas sebagai contoh the role of serendipity di dunia kewirausahaan. Mungkin banyak dari kalian yang belum tahu, bahwa sebelum Instagram sukses seperti sekarang, social networking service ini dulunya bernama Burbn. Burbn adalah aplikasi iPhone berbasis lokasi terinspirasi dari Foursquare, memiliki fitur yang memungkinkan pengguna untuk check-in di sebuah lokasi, mendapatkan poin dari hasil nongkrong dengan teman di aplikasi yang sama, serta mempublikasikan foto-foto hasil tongkrongan.

Namun karena terlalu berantakan dan penuh fitur, aplikasi ini kurang sukses di pasaran. Systrom, salah satu pendiri Burbn, kala itu kebetulan mendapatkan inspirasi dari Quora bahwa fitur berbagi foto adalah fitur yang paling trendy dan futuristik. Tak patah semangat, pendiri Burbn mempelajari banyak aplikasi foto dan mengerucutkan Hipstamatic dan Facebook sebagai dua kompetitor terberat. Hipstamatic adalah aplikasi keren dengan banyak filter foto, namun sangat sulit untuk berbagi ke orang banyak. Sementara Facebook yang saat itu adalah rajanya media sosial, memiliki kekurangan pada aplikasi iPhone yang tak memungkinkan penggunanya berbagi foto. Karena kedua platform ini memiliki minus masing-masing, pendiri Burbn mencari kesempatan untuk menyelinap di antara kekurangan tersebut dan mengganti ide awal Burbn menjadi photo sharing networking.