Kuliah S2? Nanti Dulu!

Saturday, 25 November 2017



Saya sebenarnya salut dengan para mantan au pair Indonesia yang meneruskan kuliah di Eropa selepas masa au pair mereka berakhir. Fakta memang, bahwa au pair bisa dijadikan batu loncatan untuk tinggal di Eropa lebih lama. Antusiasme teman-teman au pair itu pun sebenarnya layak diacungi jempol karena kebanyakan dari mereka kuliah dengan uang pribadi.

Meskipun embel-embelnya kuliah di luar negeri dan memakai uang sendiri, namun jangan salah, banyak juga dari mereka yang bukanlah dari keluarga golongan kaya. Kemauan mereka yang gigih serta tekad yang kuat untuk tetap tinggal di Eropa, membuat mereka rela sekolah sekalian kerja banting tulang mencukupi kehidupan sehari-hari. Berat memang. Namun banyak juga yang beruntung mendapatkan dukungan moral dan finansial luar biasa dari keluarga di Indonesia.

Lalu saya sendiri, apa tidak niat meneruskan kuliah Master di Eropa?

Kencan Terbaik dengan Cowok Korea

Thursday, 23 November 2017



Selama jadi serial dater di Belgia dan Denmark, hampir semua cowok yang saya ajak jalan adalah para bule berhidung mancung dan berkulit putih pucat. Pernah satu kali, saya berkenalan dengan cowok Vietnam yang lahir dan besar di Hungaria, lalu diajak berkencan ke satu pub di Lyngby. Sayangnya, meskipun sama-sama Asia, saya merasa tidak nyaman karena si doi kebanyakan hanya bicara tentang dirinya sendiri. Boring! Blacklist dari kencan kedua!

Awal tahun tadi, saya yang masih aktif buka-tutup OKCupid mendapatkan satu pesan dari cowok berakun mainstream "Asian_Guy". Sudah namanya terlalu norak, fotonya pun hanya satu. Benar-benar tidak menarik perhatian. Fotonya juga tidak saya buka dengan jelas.

Tapi karena pesannya cukup jenaka dan berbeda, saya niat juga bertukar pesan dengan dia. Cowok asli Korea yang sudah lama tinggal di Amerika tersebut ternyata sedang berada di Kopenhagen karena urusan bisnis. Alih-alih mengajak kenalan, si cowok yang bernama Sung-kyung itu malah minta rekomendasi saya tempat makan dan minum yang oke di Kopenhagen. Lha, memangnya saya tourist information?

Mengurus Aplikasi Izin Tinggal Au Pair Norwegia

Thursday, 9 November 2017



Setelah memutuskan untuk jadi au pair lagi di Norwegia, bagian yang paling penting dan menarik selanjutnya adalah proses aplikasi visa dan surat izin tinggal. Berbeda dengan aplikasi visa au pair Belgia dan izin tinggal Denmark, persiapan dokumen ke Norwegia menurut saya adalah yang termudah dan simpel.

Tanpa harus legalisasi dokumen dan terjemah ini itu, semua dokumen bisa diakses secara online. Penyerahan berkas pun tidak harus ke Jakarta seperti halnya pembuatan visa negara lainnya. Selain melalui VFS Global di Jakarta, dokumen dapat diserahkan langsung ke Konsulat Jenderal Norwegia di Medan atau Denpasar.

Hah, Jadi Au Pair Lagi?!

Wednesday, 8 November 2017



"Mau sampai kapan?" 

"Belum wisuda juga jadi pengasuh anak, Nin?"

"Gils! Kuat deh jij!"

Begitu tanggapan beberapa orang teman setelah tahu rencana saya untuk jadi au pair lagi di Norwegia. Tak tanggung-tanggung, langsung teken kontrak selama dua tahun!

Saya sebenarnya sudah eneg jadi au pair. Bukan apa, pekerjaan yang statis menyangkut anak-anak dan rumah tangga, membuat saya sebenarnya sudah menyerah di tahun ketiga. Setelah melewati tahun pertama di Belgia dan dua tahun di Denmark, kadang saya terus-terusan berpikir, apalagi yang akan saya cari di Eropa. Pengalaman, sudah. Jalan-jalan, sudah tiap bulan. Uang, sudah lumayan untuk tabungan. Lalu?