Membuat SIM Internasional di Jakarta

Friday, 28 August 2015




Belajar dari pengalaman tahun lalu di Belgia, akhirnya saya memutuskan untuk membuat SIM internasional sebelum keberangkatan ke Denmark. Saya yang biasanya jadi sopir, harus absen setahun di belakang kemudi. Tidak ada yang salah cuma jadi penumpang, tapi kadang kerinduan tancap gas di jalanan terasa majemuk. 

Apalagi sewaktu harus belanja di supermarket di komune sebelah, saya mesti pasrah mengayuh sepeda dengan keadaan angin dan cuaca yang dingin. Padahal saat itu ada mobil menganggur di rumah yang bisa digunakan. Tapi karena ketiadaan SIM yang valid, saya juga takut menggunakan mobil tersebut. Padahal jarak tempuh supermarket itu hanya 5 menit naik mobil, namun harus ditempuh selama 15 menit menggunakan sepeda. Saya juga harus menggendong ransel berat berisi belanjaan, lalu menggantung dua tas besar di stang sepeda yang isinya juga barang belanjaan. Menyedihkan sekali!

Sebelum ke Belgia, saya memang sudah berniat membuat SIM internasional di Jakarta. Tapi karena saat itu keluarga angkat yang pertama tidak butuh orang yang bisa menyetir, akhirnya saya urungkan saja. Lagipula kalaupun harus menyetir, katanya SIM dapat dibuat langsung di Belgia dan biaya ditanggung oleh mereka sepenuhnya.

Berbeda dengan keluarga angkat yang kedua, mereka sebenarnya membutuhkan orang yang memang bisa menyetir. Walaupun setiap hari saya bisa menggunakan sepeda, tapi kadang mengantar jemput mereka naik mobil ke sekolah adalah jalan terbaik saat cuaca sedang buruk. Keluarga yang kedua ini pun sering kali meninggalkan mobil van mereka di rumah. Saat cuaca sedang bagus, mereka malah lebih memilih naik sepeda berdua ke kantor. Makanya saat awal-awal tinggal di rumah mereka, dua mobil di rumah selalu menganggur di halaman. Lucunya keluarga ini sering sekali meninggalkan kunci mobil yang masih menggantung di dalam mobil. Tapi jangan heran, kabarnya tidak pernah terdengar ada kasus pencurian di desa sekecil Laarne.

Sebelum saya, keluarga ini sebenarnya pernah punya au pair asal Afrika Selatan yang sempat juga membuat SIM Belgia langsung di Laarne. Saat itu dia hanya perlu melampirkan SIM asli (yang menurut saya sudah berbahasa Inggris) untuk ditukarkan ke SIM Belgia di balai kota. Setelah itu, akan ada ujian menyetir untuk memastikan kalau dia bisa beradaptasi dengan jalanan di Eropa. Seperti halnya di Indonesia, di Afrika Selatan pun mobil akan melaju di laju kiri. Perbedaan lajur saat menyetir ini sempat membuat au pair ini tidak pede di jalanan Belgia. Sehingga walaupun sudah mendapatkan SIM Belgia, dia sendiri pun tidak pernah menyetir.

Karena takut akan terjadi kasus yang sama, akhirnya keluarga angkat yang kedua ini tidak mewajibkan saya menyetir. Di awal mereka sempat mengatakan, kalau memang sempat, mereka bisa mengajarkan saya terbiasa dulu dengan setir kiri, lalu bersedia membuatkan saya SIM Belgia. Tapi karena mereka sudah cukup sibuk untuk urusan kantor, rencana ini tidak pernah terealisasi.
 
*
Louise memang tidak mewajibkan saya menyetir di Denmark, namun dia juga tidak keberatan saya memakai mobilnya disaat tertentu. Mengingat saya juga akan tinggal lebih dari satu tahun di Denmark, tidak ada salahnya membuat SIM internasional untuk jaga-jaga. Sambil mengajukan aplikasi visa di Jakarta, sekalian saja mampir ke Korlantas Polri membuat SIM.

Syarat yang dibutuhkan untuk membuat SIM internasional:
1. Dua lembar pas foto terbaru ukuran 4x6 berlatar belakang biru. Sebisa mungkin berpakaian rapih saat di foto, minimal berkemeja. Sebaiknya menggunakan dasi untuk pria dan blazer untuk wanita.
2. Selembar fotokopi dan SIM A asli yang masih berlaku.
3. Selembar fotokopi dan KTP asli yang masih berlaku.
4. Selembar fotokopi dan paspor asli yang masih berlaku.
5. Selembar materai Rp. 6000.
6. Membayar biaya pembuatan SIM internasional:
    - Rp. 250.000 (baru)
    - Rp. 225.000 (perpanjangan)

Tempat pembuatan SIM internasional:
KORPS Lalu Lintas Polri (halte TransJakarta terdekat Pancoran)
Jl. MT Haryono Kav. 37-38 Jakarta 12770 Telp: 021-500669
Jam pelayanan: Senin-Jumat jam 08.30-15.00 WIB. Libur untuk hari Sabtu-Minggu dan hari-hari besar lainnya.

Setelah mengambil nomor antrian, saya tidak harus menunggu lama untuk dipanggil ke meja pengumpulan berkas. Saya malah gugup sendiri mengisi formulir pengajuan karena si ibu polisi yang melayani selalu menyemangati untuk buru-buru. Setelah selesai menyerahkan berkas, saya menuju loket untuk membayar biaya pembuatan SIM. Sekitar 2 menit kemudian, saya dipanggil kembali untuk pengambilan foto dan data biometrik dipandu pak polisi yang sangat ramah. Karena harus mengambil data biometrik seperti sidik jari, maka proses pembuatan SIM internasional ini tidak dapat diwakilkan.

Proses pembuatan SIM internasional ini sangat cepat, hanya sekitar 15 menit, lalu kita akan dipanggil kembali untuk mengambil SIM yang telah jadi serta buku panduan mengemudi di seluruh negara. SIM internasional ini pun wujudnya bukan seperti kartu yang biasa kita punya, tapi lebih seperti buku seukuran paspor berwarna biru berisi data diri dalam beberapa bahasa internasional. SIM internasional yang berlaku 3 tahun ini dapat digunakan secara global asal didampingi SIM Indonesia yang asli saat menyetir nantinya.


Akhirnya Visa Denmark Saya di-Issue!

Friday, 21 August 2015




Proses menunggu visa Denmark kali ini benar-benar membosankan. Apalagi saya di rumah hanya menganggur dan tidak ada kegiatan berarti. Sudah ada desakan dari pihak keluarga untuk mencari pekerjaan saja di Indonesia. Jujur saja, saya juga sudah pasrah kalau memang visa ditolak karena alasan tertentu. Saya juga sudah siap mencari pekerjaan dan menetap saja di Indonesia. Tapi Alhamdulillah visa akhirnya disetujui tanpa kendala apapun.

Visa jangka panjang Denmark membutuhkan waktu maksimum 2 bulan sebelum disetujui pihak kerajaan Denmark. Berbeda jika kita ingin mengajukan visa turis atau visa jangka pendek yang hanya 15 hari kerja. Tepat dua bulan semenjak mengajukan aplikasi visa di VFS Global, lalu esoknya wawancara di Kedubes Denmark, saya dikabari kalau visa Denmark saya sudah disetujui. Ibu Wita, resepsionis kedutaan, menelpon untuk memberikan informasi lebih lanjut melalui email. Setelah dikonfirmasi ulang via email, Ibu Wita mengirimkan surat keterangan elektronik dari Danish Labor and Recruitment Service, serta ilustrasi visa yang akan ditempelkan di paspor. Surat keterangan dari pihak Denmark ini sangat jelas berisi informasi penting tentang status, hak dan kewajiban sebagai au pair, serta mengenai izin tinggal.

Sempat ada sedikit keraguan kalau saja visa akan ditolak. Apalagi pihak keluarga yang memang sudah enggan memberikan izin tinggal di luar negeri untuk kedua kalinya, pastilah sangat bahagia seandainya saya tidak jadi berangkat. 

Sebenarnya tidak ada alasan pemerintah Denmark untuk menolak visa au pair karena biasanya syarat dan jaminan dari keluarga angkat yang dibutuhkan memang sudah lengkap. Mungkin saja memang ada yang visanya pernah ditolak, namun kemungkinan tersebut kecil sekali. Apalagi kalau dari awal kita memang sudah memenuhi kualifikasi menjadi au pair di Denmark.

Karena saya sudah meminta paspor dan dokumen lainnya dikirimkan via pos, dua hari kemudian kiriman dari VFS Global pun datang. Kiriman yang berisi paspor dan print out surat keterangan dari Danish Labor and Recuitment Service tersebut sangat aman dan tidak rusak sedikit pun. Surat keterangan ini jangan sampai hilang dan harus dibawa saat mengajukan CPR number di Denmark. Jangka waktu visa yang diberikan pun hanya sampai 180 hari, yang artinya saya hanya punya waktu 5 hari untuk mendapatkan nomor induk penduduk atau CPR number saat pertama kali mendarat di Denmark.

Tivoli, I'm coming!


Pesta Menyambut Kelahiran Bayi ala Maroko

Thursday, 13 August 2015




Dua minggu pertama tinggal di Belgia, keluarga angkat saya sedang sibuk-sibuknya menyiapkan persalinan anak kedua mereka yang diberi nama Issa. Si ibu yang tadinya berharap si anak kedua ini akan lahir di tanggal yang sama dengan kakaknya, 24 Maret, meleset menjadi 5 April 2015.


Dua hari setelah persalinan, saya baru bisa menjenguk si ibu di rumah sakit. Karena pihak keluarga sedang sibuk-sibuknya, saya mesti datang ke rumah sakit sendirian. Mereka hanya memberikan alamat dan juga nomor kamar di CHU Brugmann - Victor Horta Site. Berhubung tempatnya sering dilewati, akhirnya saya bisa sampai disana lewat bantuan Google Maps setelah muter-muter kebingungan. Mencari kamarnya pun tidak gampang, karena saya mesti bertanya dulu dengan beberapa perawat yang lewat. Alhamdulillah mereka berbicara bahasa Inggris dengan baik dan sangat membantu.

Sama seperti di Indonesia, saat mengunjungi orang di rumah sakit, biasanya kita membawakan buah tangan dari rumah. Sayangnya karena bingung mesti membawa apa, akhirnya saya kesana dengan tangan kosong. Padahal menurut budaya Barat, membawakan bunga sebagai tanda "selamat atau ikut merayakan kebahagian" merupakan hal yang layak walaupun tidak penting.

Bukan hanya tamu yang membawakan bunga atau hadiah, namun keluarga pasien biasanya juga menyiapkan suvenir sebagai ucapan terima kasih. Karena bayinya laki-laki, keluarga saya memang sudah mendekorasi kamar dengan nuansa biru muda dan kuning. Suvenir yang disediakan pun lucu-lucu dan semuanya bisa dibawa pulang oleh tamu. Ada garam mandi yang juga berwarna biru dan kuning, popcorn manis dan asin, bunga mini dan potnya, dan juga cokelat berwarna sama. Tamu-tamu yang datang pun memang tidak semaruk dan sekiasu (stereotip tidak mau rugi) orang Indonesia. Jadi mereka hanya membawa pulang barang yang mereka suka dan itupun jumlahnya tidak lebih dari satu.

Satu bulan kemudian, tepatnya di bulan Mei, akan diadakan lagi pesta menyambut kelahiran Issa oleh para kerabat si ibu dan bapak. Awalnya saya berpikir mungkin pesta ini sama dengan aqiqahan di Indonesia; mengundang orang banyak, potong rambut bayi, lalu rebutan bendera uang. Namun ternyata berbeda dengan tradisi Maroko. 

Untuk menyambut kelahiran bayi baru, si ibu akan mengadakan pesta yang hanya dihadiri oleh wanita. Sementara beberapa minggu kemudian, si bapak yang akan mengadakan syukuran sederhana dan hanya akan dihadiri oleh para lelaki saja. Tradisi memisahkan lelaki dan wanita dalam sebuah pesta ini memang sudah jadi khas orang Arab. Walaupun Maroko masuk ke dalam wilayah Afrika, namun budaya mereka mirip dengan budaya orang Arab yang sedikit sentimentil untuk urusan lelaki dan wanita. Sementara cukur rambut sudah dilakukan di rumah sakit tempat si ibu melahirkan disaksikan para keluarga saja.

Karena acara akan digelar pada Sabtu malam, saya datang sore harinya setelah jalan-jalan dulu di Brussels. Karena hari itu adalah hari libur saya, si ibu memang tidak masalah kalau saya datang belakangan. Banyak juga anggota keluarga yang masih membantu merangkai bunga dan menyusun makanan-makanan kecil di ruangan saat saya datang kesana. 


Lokasi pesta berada di wilayah terhijau di Brussels, Tervuren, yang sedikit jauh dari pusat kota. Tempat ini pun menjadi tempat yang sama saat si ibu dan bapak menikah dulu. "Jadinya seperti nostalgia beberapa tahun lalu", kata si ibu.


Yang saya sangat suka dari pestanya orang Barat adalah mereka sangat mempertimbangkan soal dekorasi. Walaupun keluarga angkat saya yang dulu orang Maroko, namun karena mereka lahir dan besar di Belgia, gaya hidup mereka sudah beradaptasi dengan budaya Barat. Karena ini pesta wanita alias emak-emak, para emak ini akan membawa anaknya juga ke pesta. Agar si emak bisa leluasa berpesta dengan temannya, si anak biasanya akan dibuatkan pojokan khusus dengan tujuan mereka bisa betah berlama-lama di pesta. You know-lah ya kalo emak-emak udah pesta. Lama boookkk..



Jam 6 sore, si ibu dan keluarga wanitanya lagi asik berhias. Sementara saya sendiri masih kucel menjaga Ines yang masih sibuk bermain kesana kemari. Sekitar jam 8 malam, saya baru niat ganti baju dan berhias di toilet. Sebelum saya berangkat ke Belgia, si ibu memang sudah mewanti-wanti untuk membawa pakaian pesta ke Belgia. Karena bingung juga pestanya nanti seperti apa, akhirnya saya bawa saja outfit yang sangat Indonesia, batik!

Walaupun pesta ini khusus untuk para wanita, si bapak, kakek, adik, kakak, dan keponakannya si ibu yang laki-laki juga ikut datang. Mereka berada di lantai paling atas, terpisah dengan para tamu. Intinya mereka tetap tidak boleh turun ke bawah. Walaupun tersembunyi, mereka tetap rapi memakai jas dan sepatu pantofel, lho!

Lucunya, meskipun sudah di Belgia, tetap saja masih ketemu budaya ngaret. Acara yang harusnya mulai jam 9 malam, jadi mundur jam 10 malam menunggu tamu datang. Para emak-emak, nenek-nenek, dan gadis muda yang datang semuanya cantik-cantik. Mereka yang tadinya memakai jilbab atau hijab dan keluar rumah tanpa make up sedikit pun, tampil semalam bak putri dan ratu. Mereka melepas semua atribut muslimah tersebut, berdandan dengan polesan make up warna-warni, serta mengeriting ataupun menyanggul rambut mereka dengan heboh. Gaun-gaun yang mereka pakai pun seksi-seksi hingga membuat saya lupa kalau tampilan mereka sehari-harinya sangat konservatif. 

Acaranya pun tidaklah serumit di Indonesia yang penuh pidato bergilir dari sana sini. Saat kursi tamu sudah mulai terisi penuh, para pelayan yang juga semuanya wanita masuk ke dalam ruangan membawakan appetizer berupa sup tomat. Selanjutnya acara hanya diisi dengan nyanyian khas Arab-Maroko yang diiringi tabuhan gendang dari grup musik yang semua personelnya wanita berjilbab panjang, bahkan memakai burqah. Sayangnya, para perempuan tersebut menolak saat fotonya akan saya ambil.

Jangan berpikir dulu kalau musik pengiring ini mirip grup-grup rebana ibu-ibu pengajian di Indonesia. Alunan musik-musik yang dimainkan justru sangat asik dan nge-beat. Semakin malam, tempo musiknya pun semakin kencang dan membuat semua tamu bergoyang di depan. Tujuan pesta ini memang seperti itu, bernyanyi dan bergoyang. Karena semuanya wanita, tidak ada yang merasa malu bergoyang heboh menunjukkan perut atau pinggul mereka. Namun karena mayoritas wanita ini memakai jilbab kesehariannya, saya tidak bisa menampilkan foto kehebohan dan keseruan mereka saat menari.

Karena tugas menyebalkan menjaga Ines dan mengawasi anak-anak tamu lainnya, saya tidak bisa sering-sering masuk ke ruang pesta yang hangat. Jadinya cuma bisa mengamati pesta wanita ala Maroko tersebut dari pintu yang terbuka lebar. Pojokan anak dan ruangan pesta memang terletak di ruang yang berbeda.
 
Yang saya sebal dari pesta orang Barat adalah mereka benar-benar mengutamakan keseruan acara ketimbang memikirkan makanan. Di Indonesia, kita bisa saja datang sangat terlambat di pesta pernikahan seseorang hanya demi makan siang. Sementara di sini, saya mesti menunggu menu utama datang hampir jam 2 pagi. Untungnya karena banyak makanan di pojokan anak, tidak terlalu kelaparan. Hiks..

Jam setengah 2 pagi, salah seorang pelayan mengantarkan makanan utama berupa ikan yang hanya dibubuhi garam dan lada, serta beberapa potong kentang. Menurut saya, menu utama  ini benar-benar tidak sebanding dengan rasa kelaparan di tengah kedinginan musim semi. Meskipun berada dalam satu gedung, saya bertugas di bagian luar ruangan pesta yang tetap saja dingin di tengah malam. 

Acara hampir selesai setelah pelayan mulai mengantarkan makanan penutup berupa kue-kue manis khas Maroko. Musik pun biasanya dimainkan dengan tempo semakin cepat dan seru. Kalau sudah sangat cepat seperti itu, tandanya pesta akan usai. Benar saja, jam setengah 3 teng pesta ditutup dan para tamu mulai meninggalkan lokasi.

Berbeda dengan para emak yang berpesta heboh di gedung, sekitar dua minggu kemudian giliran si bapak yang mengadakan pesta di rumah. Rumput-rumput yang memenuhi halaman depan rumah pun mulai ditebas dan dibersihkan. Tenda-tenda putih sederhana didirikan sehari sebelum pesta digelar. Meja-meja bundar mulai disusun di halaman untuk menyambut tamu. 

Tidak ada alunan musik heboh seperti pestanya emak-emak, acara si bapak hanya diisi dengan makan, makan, dan makan lagi. Tamu-tamu kenalan dan temannya si bapak datang, duduk di kursi yang telah disediakan, lalu menunggu makanan datang. Makanan yang disajikan pun lebih sederhana dan sangat khas Maroko. Dalam satu piring bulat besar biasanya berisi daging sapi atau kambing yang dikare dan dengan roti baguette besar-besar. Satu meja, satu piring, sehingga makannya pun rame-rame. Acara yang digelar siang hari ini pun hanya berlangsung sekitar 3 jam sebelum akhirnya ditutup lagi dengan menyediakan kue-kue manis Maroko.