Enaknya Jadi Au Pair

Sunday, 30 July 2017



Kalau kamu belum tahu au pair itu apa, sebaiknya kamu baca dan mengerti dulu baik-baik konteks au pair itu sendiri. Bagi yang masih juga skeptis saat tahu au pair disamakan dengan babu, think! Think again! 

Meskipun banyak sekali cerita tentang au pair yang terpaksa bekerja overtime ataupun kedapatan keluarga angkat yang mean, tapi keluarga angkat itu ibarat perusahaan. Tidak semua perusahaan memperlakukan karyawannya dengan baik. Tapi, kalau memang bernasib mendapatkan perusahaan oke, fasilitas dan perlakuan mewah pun tidak jarang akan didapatkan.

Di postingan sebelumnya, saya pernah memberikan alasan mengapa kamu harus menjadi au pair setidaknya selama satu tahun. Selain mendapat kesempatan jalan-jalan keluar negeri dan belajar budaya baru, beberapa keuntungan berikut ini bisa kamu dapatkan langsung dari keluarga angkat.

Dinner Sendirian? Siapa Takut!

Wednesday, 26 July 2017



Soupa Bistro, Bratislava

Dari kecil hingga kuliah, saya bisa menghitung berapa kali saya terbiasa makan di luar. Saya anaknya memang tidak terlalu suka jajan. Sekalinya makan-makan pun, biasanya bersama teman yang selalu saja available saat diajak ketemuan.

Hijrah ke Denmark dua tahun lalu, saya merasa lebih sering kesepian karena memang jarang sekali menghabiskan waktu dengan teman. Pernah suatu kali, ada festival seru atau restoran yang pengen saya coba, ternyata tidak terlalu menyenangkan jika datang sendiri.

Kadang kaki ini gatal ingin kesana, ingin kesini, tapi malas karena tidak punya teman jalan. Bosan juga lama-lama sering batal jalan hanya karena tidak ada teman, akhirnya saya paksakan saja datang ke banyak kafe, festival, museum, ataupun restoran sendirian.

Saya Bosan Travelling

Tuesday, 18 July 2017



Sekarang saya di Paris lagi untuk ketiga kalinya. Sebelum sampai Paris, badan dan koper saya ini sudah melompat ke beberapa negara seperti Austria, Slovakia, Jerman, dan Islandia. Bayangkan, dalam satu hari, saya bisa ada di 3 negara. Makan pagi di Bratislava, makan siang di Berlin, lalu makan malam di Reykjavík. Saya beruntung? Iya. Saya bahagia? Mungkin. Saya lelah? Iya! Pasti!

Saya tidak pernah tahu kalau saya juga bisa bosan jalan-jalan, apalagi di Eropa. Kelelahan terbesar adalah saat pulang dari Cina awal Juni lalu. Belum penuh mengecas tenaga selama 3 minggu, saya harus terbang lagi ke Barcelona karena tiketnya sudah dibeli dari 6 bulan yang lalu. Tidak sampai seminggu pulang ke Denmark, saya masih mengantongi tiket pesawat ke Vienna.