Enaknya Jadi Au Pair

Sunday, 30 July 2017



Kalau kamu belum tahu au pair itu apa, sebaiknya kamu baca dan mengerti dulu baik-baik konteks au pair itu sendiri. Bagi yang masih juga skeptis saat tahu au pair disamakan dengan babu, think! Think again! 

Meskipun banyak sekali cerita tentang au pair yang terpaksa bekerja overtime ataupun kedapatan keluarga angkat yang mean, tapi keluarga angkat itu ibarat perusahaan. Tidak semua perusahaan memperlakukan karyawannya dengan baik. Tapi, kalau memang bernasib mendapatkan perusahaan oke, fasilitas dan perlakuan mewah pun tidak jarang akan didapatkan.

Di postingan sebelumnya, saya pernah memberikan alasan mengapa kamu harus menjadi au pair setidaknya selama satu tahun. Selain mendapat kesempatan jalan-jalan keluar negeri dan belajar budaya baru, beberapa keuntungan berikut ini bisa kamu dapatkan langsung dari keluarga angkat.

1. Kamar dan fasilitas rumah yang modern

Walaupun tidak bisa dipukul rata, tapi kebanyakan keluarga yang mendatangkan au pair ke rumah mereka termasuk orang kaya. Bayangkan, satu keluarga harus mendatangkan seorang gadis asing ke rumah mereka, dibelikan tiket pesawat, dibayari kursus ini itu, belum lagi asuransi dan lainnya. Meskipun banyak yang menganggap memiliki au pair lebih murah dari mempekerjakan nanny, tapi si keluarga setidaknya harus mengeluarkan uang lebih juga setiap bulannya untuk kebutuhan primer si au pair.

Para keluarga kaya ini tidak jarang memiliki rumah mewah dengan fasilitas modern yang mengagumkan. Mereka biasanya menyediakan televisi, radio, hingga Netflix bagi si au pair agar merasa homey. Fasilitas lain seperti kamar mandi pribadi, ruang gym, laptop pinjaman, ataupun kompor listrik pun biasanya bisa au pair rasakan selama menjadi keluarga di rumah mereka.

2. Eat what you want

Kalau bernasib baik mendapatkan keluarga royal dan tidak pelit, biasanya au pair juga bebas makan apapun yang sudah disediakan keluarga angkat. Untuk mencukupi gizi dan kebutuhan si au pair, banyak keluarga yang peduli dengan makanan favorit au pair mereka, termasuk vegan ataupun Halal.

Seorang au pair yang saya kenal, bahkan dipercaya memegang langsung kartu kredit si keluarga angkatnya agar bebas membeli sendiri makanan yang dia mau di supermarket. Beberapa au pair yang saya kenal pun disediakan lemari es sendiri untuk menyimpan makanan favoritnya semisal salmon, soda, ataupun jenis-jenis snack yang selalu dia makan. Karena tahu salmon adalah barang mahal, lucunya si au pair ini sedikit memanfaatkan kesempatan untuk dibelikan salmon setiap minggunya.

3. Liburan yang mewah

Liburan dengan keluarga angkat itu ibarat blessing in disguise. Di satu sisi, keluarga angkat tidak keberatan membayar tiket pesawat si au pair, disewakan kamar hotel pribadi, bahkan diajak keliling kesana kemari GRATIS! Di sisi lain, liburan dengan keluarga angkat itu sungguh tidak bebas. Meskipun judulnya liburan, tapi sejatinya yang liburan itu malah si keluarga. Faktanya, au pair masih belum bisa bebas tugas mengasuh anak-anak saat liburan.

Sekali lagi, liburan dengan keluarga angkat memang bisa sangat menyenangkan tapi juga terkekang. Lebih dari itu, sebenarnya banyak juga pengalaman tak terlupakan yang au pair bisa dapatkan. Selain jalan-jalan kesana kemari gratis dan menginap di hotel mahal, au pair juga diikutsertakan ke aktifitas keluarga seru seperti snorkelling, sky diving, menunggang kuda, ataupun ski.

Seorang teman mantan au pair pernah diajak liburan gratis dengan jet pribadi keluarga angkatnya, lho! Beberapa teman au pair lain sering diajak bolak-balik UK, Hollywood, summer cottage, pulau-pulau cantik, ataupun hotel mewah, karena keluarga angkat mereka memang sering pergi ke tempat tersebut.

4. Hadiah tak diharapkan

Percayalah, keluarga angkat yang baik akan selalu menghadiahi pengalaman yang seru dan menarik bagi au pair mereka. Saat di Belgia, saya beruntung mendapatkan kesempatan once in a lifetime naik helikopter yang diterbangkan dan mendarat langsung di halaman rumah keluarga angkat saya.

Seorang au pair pernah bekerja di rumah keluarga yang ibunya seorang pengrajin perhiasan. Saat si au pair ini bertunangan, si ibu bersedia membuatkan cincin pernikahan yang berkomposisi berlian. Ada lagi mantan au pair yang saya kenal, tiba-tiba mendapatkan hadiah Natal berupa laptop beserta CD-drive langsung. Ada juga seorang au pair yang ingin pergi liburan, diberi uang jajan lebih oleh si keluarga angkat.

Sekali lagi, seorang au pair tidak akan pernah tahu dan berharap lebih pada keluarga angkat mereka. Tapi kalau memang kebetulan mendapatkan keluarga kaya dan baik hati, berbagai hadiah pun bisa didapatkan bertubi-tubi.

5. You can also drive

Banyak keluarga angkat yang biasanya membutuhkan au pair dengan surat izin mengemudi, agar bisa mengantar-jemput anak-anak mereka dari berbagai aktifitas. Mengemudi mobil bisa jadi sangat membosankan dan menjemukan, apalagi ini bagian dari tugas.

Eiits, tapi kalau berkesempatan mencoba mobil mewah si keluarga angkat, siapa yang tidak mau coba? Meskipun titelnya, pinjaman keluarga angkat, kapan lagi bisa mengemudi mobil sport BMW keluaran terbaru di jalanan Eropa?! Fasten your seat belt!


No comments:

Care to leave your comments?