Langsung ke konten utama

Saya Bosan Travelling


Sekarang saya di Paris lagi untuk ketiga kalinya. Sebelum sampai Paris, badan dan koper saya ini sudah melompat ke beberapa negara seperti Austria, Slovakia, Jerman, dan Islandia. Bayangkan, dalam satu hari, saya bisa ada di 3 negara. Makan pagi di Bratislava, makan siang di Berlin, lalu makan malam di Reykjavík. Saya beruntung? Iya. Saya bahagia? Mungkin. Saya lelah? Iya! Pasti!

Saya tidak pernah tahu kalau saya juga bisa bosan jalan-jalan, apalagi di Eropa. Kelelahan terbesar adalah saat pulang dari Cina awal Juni lalu. Belum penuh mengecas tenaga selama 3 minggu, saya harus terbang lagi ke Barcelona karena tiketnya sudah dibeli dari 6 bulan yang lalu. Tidak sampai seminggu pulang ke Denmark, saya masih mengantongi tiket pesawat ke Vienna. 

Kalau ada yang mengatakan saya kaya raya, mungkin mereka salah. Meskipun di tahun 2017 ini saya hampir tiap bulan travelling ke banyak negara, tapi sesungguhnya uang saku perbulan lah yang saya gunakan untuk membiayai ongkos perjalanan. Tidak mau rugi, selama masih tinggal di Eropa, alasan saya. Asal kalian tahu, 80% perjalanan saya di Eropa ini pun, saya lakukan sendiri. Jadi bisa dibayangkan betapa kesepiannya saya kadang.

Puncaknya adalah sekarang, saat saya datang lagi ke Paris. Sebelum ke Paris, saya sempat ganti pesawat dulu di Berlin. Sempat membuncah perasaan ingin cepat-cepat pulang ke Kopenhagen dan berlindung hangat di bawah selimut kamar. Saya tahu, luar negeri tidak diciptakan untuk kenyamanan. Tapi sekali lagi, saya mulai bosan dan hanya ingin cepat pulang. No matter how much you love to travel, if you do it for long or often enough, you will get sick of it. 

Perasaan seperti capek sendirian mengangkut koper kesana kemari, naik turun tangga stasiun, hingga mengangkat ke kabin pesawat. Bosan mendengar dengkuran lelah para traveller yang sekamar dengan saya di hostel. Bosan dengan suara loker dan gemerincing kunci yang selalu mengganggu tidur di pagi hari. Lelah mendengar serutan resleting penghuni kamar yang siap packing dan check out. Bosan mencari WiFi yang kadang sekalinya ketemu, kacrutnya bukan main. Belum lagi perasaan kecewa setelah mendapati kamar hostel yang bising karena berdekatan dengan jalan raya, perlengkapan dapur yang tidak lengkap, ataupun toilet yang jorok. 

Kesempatan bertemu orang lokal, melihat tempat berarsitektur keren, mencoba makanan setempat, hangout di kafe, bukan lagi hal yang menarik setibanya saya di tempat baru. Padahal, justru itulah momentum berharga yang bisa saya dapatkan saat travelling. Sering kali saya mendapati diri yang hanya ingin berleha-leha di kamar, tidak bicara dan bertemu dengan seorang pun, ataupun hanya menunggu saat pulang. 

Back to Paris, I start to hate the locals so bad! Orang-orang lokal yang biasanya selalu saya ingin jumpai, menjadi sangat menyebalkan. Kafe-kafe ala Prancis yang cocok untuk menikmati kopi dan croissant, saya acuhkan begitu saja. Acara kultural seperti nonton kabaret, kunjungan ke museum, atau menemukan hidden gems pun, saya coret habis-habisan dari to-do list. Things start to look the same all over Europe.

Saya tidak mengeluh. Travel burnout atau keadaan dimana para traveller merasa jenuh, muak, dan lelah travelling adalah hal yang lumrah. Travelling itu melelahkan. Packing, unpacking, staying in dorm rooms and hotels, booking flights, planning bus routes, reading maps…it all gets a little bit exhausting. Travelling menyenangkan di awal-awal, tapi kalau dilakukan secara terus-terusan, kenyamanan saya merasa dirampas dan ingin secara mengecas kembali di tempat, yang disebut "rumah".



Komentar

  1. sehari bisa ketiga negara itu lg menjalankan au pair ataundiluar itu kak? Seru baca2 blog kakak sangat bermanfaat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. FYI, saya gak pernah liburan bareng hf selama au pair di DK. Jadi semua travelling pure banget holiday di luar kerjaan ;>

      Hapus
  2. Terus abis traveling pulang ke rumah HF, aman aman aja kah ka Nin? Seru banget baca2 blogspot kak nin buat refreshing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aman kok. Kalo gak aman, pasti kamu nemu cerita lanjutannya.

      Makasih banyak udah baca2 ya. Semoga selain menghibur, juga menginspirasi :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bule Ketemu Online, Bisakah Serius?

( PERHATIAN!!! SAYA BANYAK SEKALI MENERIMA TESTIMONIALS SOAL COWOK-COWOK DARI INGGRIS YANG MEMINTA ALAMAT SI CEWEK YANG DIKENAL VIA ONLINE. FYI , HAMPIR SEMUA MODUS PENIPUAN SEPERTI INI BERASAL DARI INGGRIS DAN AMERIKA! JANGAN PERNAH TERTIPU KEMASAN KULIT PUTIHNYA, KARENA BISA JADI YANG KALIAN AJAK CHATTING -AN ATAU VIDEO CALL -AN ITU ADALAH PENIPU !! JANGAN PERNAH BERI DATA DIRI SEPERTI NAMA LENGKAP, ALAMAT, SERTA NOMOR IDENTITAS ATAU KARTU KREDIT KE ORANG-ORANG ASING LEWAT DUNIA DIGITAL! BE SMART, BE AWARE, AND PLEASE JANGAN DULU BAPERAN KALO ADA YANG MENGAJAK NIKAH PADAHAL BARU SEMINGGU KENAL!!!) Selain berniat jadi au pair, ternyata blog saya banyak dikunjungi oleh cewek-cewek Indonesia yang ingin pacaran atau sedang dekat dengan bule. Gara-gara tulisan tentang cowok Eropa dan cowok Skandinavia , banyak pembaca blog yang mengirim surel ke saya dan curhat masalah cintanya dengan si bule. Aduh, padahal saya jauh dari kata "ahli" masalah cinta-cintaan. Saya sebetu

Mempelajari Karakter Para Cowok di Tiap Bagian Eropa

*I talk a lot about European boys in this blog, but seriously, this is always the hottest topic for girls! ;) Oke, salahkan pengalaman saya yang jadi serial dater  selama tinggal di Eropa. Tapi gara-gara pengalaman ini, saya juga bisa bertemu banyak orang baru sekalian mempelajari karakter mereka. Cowok-cowok yang saya temui ini juga tidak semuanya saya kencani. Beberapa dari mereka saya kenal saat workshop, festival, ataupun dari teman. Beruntung sekali, banyak juga teman-teman cewek yang mau menceritakan pengalamannya saat berkencan dari cowok ini, cowok itu, and all of them have wrapped up neatly in my head! Secara umum, tulisan yang saya ceritakan disini murni hasil pengalaman pribadi, pengalaman teman, ataupun si cowok yang menilai bangsanya secara langsung. Letak geografis Eropanya mungkin sedikit rancu, tapi saya mengelompokkan mereka berdasarkan jarak negara dan karakter yang saling berdekatan. Kita semua benci stereotipe, tapi walau bagaimana pun kita tetaplah bagi

7 Kebiasaan Makan Keluarga Eropa

Tiga tahun tinggal di Eropa dengan keluarga angkat, saya jadi paham bagaimana elegan dan intimnya cara makan mereka. Bagi para keluarga ini, meja makan tidak hanya tempat untuk menyantap makanan, tapi juga ajang bertukar informasi para anggota keluarga dan pembelajaran bagi anak-anak mereka. Selain table manner , orang Eropa juga sangat perhatian terhadap nilai gizi yang terkandung di suatu makanan hingga hanya makan makanan berkualitas tinggi. Berbeda dengan orang Indonesia yang menjadikan meja makan hanya sebagai tempat menaruh makanan, membuka tudung saji saat akan disantap, lalu pergi ke ruang nonton sambil makan. Selama tinggal dengan banyak macam keluarga angkat, tidak hanya nilai gizi yang saya pelajari dari mereka, tapi juga kebiasaan makan orang Eropa yang sebenarnya sangat sederhana dan tidak berlebihan. Dari kebiasaan makan mereka ini juga, saya bisa menyimpulkan mengapa orang-orang di benua ini awet tua alias tetap sehat menginjak usia di atas 70-an. Kuncinya, pola

Guide Untuk Para Calon Au Pair

Kepada para pembaca blog saya yang tertarik menjadi au pair, terima kasih! Karena banyaknya surel dan pertanyaan tentang au pair, saya merasa perlu membuat satu postingan lain demi menjawab rasa penasaran pembaca. Mungkin juga kalian tertarik untuk membaca hal-hal yang harus diketahui sebelum memutuskan jadi au pair  ataupun tips seputar au pair ? Atau mungkin juga merasa tertantang untuk jadi au pair di usia 20an, baca juga cerita saya disini . Saya tidak akan membahas apa itu au pair ataupun tugas-tugasnya, karena yang membaca postingan ini saya percaya sudah berminat menjadi au pair dan minimal tahu sedikit. Meskipun sudah ada minat keluar negeri dan menjadi au pair, banyak juga yang masih bingung harus mulai dari mana. Ada juga pertanyaan apakah mesti pakai agen atau tidak, hingga pertanyaan soal negara mana saja yang memungkinkan peluang kerja atau kuliah setelah masa au pair selesai. Oke, tenang! Saya mencoba menjabarkan lagi hal yang saya tahu demi menjawab rasa penasar

Jadi Au Pair Tidak Gratis: Siap-siap Modal!

Beragam postingan dan artikel yang saya baca di luar sana, selalu memotivasi anak muda Indonesia untuk jadi au pair dengan embel-embel bisa jalan-jalan dan kuliah gratis di luar negeri. Dipadu dengan gaya tulisan yang meyakinkan di depan, ujung tulisan tersebut sebetulnya tidak menunjukkan fakta bahwa kamu memang langsung bisa kuliah gratis hanya karena jadi au pair. Banyak yang memotivasi, namun lupa bahwa sesungguhnya tidak ada yang gratis di dunia ini. Termasuk jadi au pair yang selalu dideskripsikan sebagai program pertukaran budaya ke luar negeri dengan berbagai fasilitas gratisan. First of all , jadi au pair itu tidak gratis ya! Ada biaya dan waktu yang harus kamu keluarkan sebelum bisa pindah ke negara tujuan dan menikmati hidup di negara orang. Biaya dan waktu ini juga tidak sama untuk semua orang. It sounds so stupid kalau kamu hanya percaya satu orang yang mengatakan au pair itu gratis, padahal kenyatannya tidak demikian. Sebelum memutuskan jadi au pair, cek dulu biaya apa s