Ayo Belajar Bahasa Asing!

Sunday, 26 May 2013


Apa yang kalian lakukan di rumah saat sedang galau, bad mood, kesepian, ataupun bosan tiada tara?

Nonton TV atau DVD?
Dengar radio?
Curhat sama teman?
Jalan ke mal?
Atau tidur-tiduran di kasur, pasang AC, sekalian BBMan sama someone?

Semuanya tidak ada yang salah. Semuanya bisa kita lakukan untuk membunuh rasa bosan dan jenuhnya rutinitas setiap hari. Tapi tahu apa yang biasanya saya lakukan saat sedang bosan dan malas sekali melakukan aktifitas di luar? BELAJAR BAHASA ASING!

Lho kok, sedang bosan masih sempet-sempetnya belajar? Belajar bahasa asing pula! Bahasa Inggris aja belum lulus ini. Yuhuuu.. Entah kenapa daripada berkeluh kesah dan mikirin si doi yang belum tentu mikirin kita (duilee..curhat) saya lebih menikmati buku-buku traveling ataupun buka Youtube untuk belajar bahasa asing. Saya merasa selain kegiatan ini positif, pikiran juga teralihkan dari rasa bosan yang kadang membuat saya mau teriak sejadi-jadinya.

Terus apa sih enaknya belajar bahasa asing? Bukannya bahasa Inggris aja belum tentu sampai tingkat 'lumayan' ya? Tidak ada waktu nih belajar bahasa asing, tidak ada mentornya, tidak ada partner ngomongnya.

Nah, ada beberapa alasan yang membuat saya mau belajar bahasa asing dan merasa perlu sekali untuk mempelajarinya. Yang jelas satu, kita mesti punya passion ataupun minat untuk belajar dulu. Susah juga sih untuk belajar kalau minatnya belum terbangun. Lagipula tidak setiap orang punya kemampuan di bidang linguistik alias bahasa. Saya sebenarnya juga tidak memiliki passion di bahasa asing, bakat dan minat saya pun sebenarnya lebih ke seni ataupun desain. Saya juga baru mulai belajar bahasa asing beberapa bulan ini. Tapi kok jadi nyandu ya? Berikut alasan saya mengapa merasa kita perlu mempelajari bahasa asing: 

1. Karena saya suka traveling. Sungguh, walaupun tidak begitu membantu saat menanyakan suatu tempat saat kesasar, tapi kata-kata sederhana seperti "terima kasih", "halo", "maaf", ataupun "sampai jumpa" dalam bahasa mereka membuat saya merasa dihargai oleh penduduk lokal. Saat berkesempatan ke Thailand tahun lalu, saya mati-matian mempelajari bahasa mereka. Tidak penting ya sepertinya? Tapi kok saya malah jatuh cinta ya sama bahasa itu. Hohoho.. Tapi sedihnya saya akhirnya menyerah juga mempelajari bahasa Thai gara-gara malas belajar hurufnya yang keriting-keriting itu. Hehe.. Di Thailand sendiri saya akhirnya cuma mengingat kata-kata dasar seperti "halo" dan "terima kasih". :p

2. Menambah kemampuan bahasa asing. Kalau kamu ada keinginan untuk melanjutkan studi di luar negeri ataupun tertarik bekerja di perusahan multinasional, tentunya kemampuan bahasa asing sangat diperlukan. Saya sendirinya sebenarnya sangat tertarik melanjutkan studi ke Eropa kalau ada kesempatan (dan dapat beasiswa gratis : p ). Makanya saya mulai memperkaya kemampuan saya untuk menguasai setidaknya dua bahasa asing selain Bahasa Inggris (yang masih pas-pasan ini).

3. Kamuflase. Kenapa saya bilang kamuflase? Bahasa asing ini sebenarnya ibarat penyamaran. Saya pernah sangat kesal pada someone (eheemm..) dan nyindir dia lewat Twitter. Hahahaa..typical sekali ya. Kalau ditulis pakai bahasa Indonesia, pasti si doi ngerti dong. Pakai bahasa Inggris juga pasti si doi bakalan ngerti. Akhirnya saya nyindir alias ngatain dia pake bahasa Spanyol! Hahahaa.. Untungnya dia bukan termasuk orang yang kepo-an (kopi terus tempel di Google Translate) untuk tahu apa yang sedang saya tulis.

4. Tebar pesona sama bule atau orang asing. Eh ini serius, waktu di bandara saya tidak sengaja bertemu dengan cowok dari Taiwan yang mau ke Bali. Gara-gara dulunya sering nonton film Meteor Garden jadinya saya spontan langsung ngomong ni hao ma (apa kabar?) saat tahu dia dari Taiwan. Tahu reaksi dia? Wah, dia surprise dan berbinar banget (asli, hiperbolik!). Saya sampai ditepok-tepokin segala lagi. Dari situ akhirnya dia jadi welcome dan friendly banget, padahal sebelumnya agak-agak 'males' gitu. Tuh kan, cuma gara-gara 'apa kabar?' doang?!

5. Meningkatkan rasa percaya diri. Tahu dong kalau sekarang lagi masa-masanya globalisasi. Jadi mau tidak mau kita juga sebenarnya 'harus' ikut globalisasi ini. Kecuali kalau kita mau menetapkan diri sebagai makhluk 'tertinggal' selama-lamanya. Dalam era globalisasi ini, tentunya persaingan bakalan semakin ketat dan kita juga mesti meningkatkan kemampuan agar bisa bersaing. Kalau kamu merasa tidak berbakat di dunia tarik suara ataupun bisnis, sebenarnya menguasai setidaknya dua bahasa asing bisa meningkatkan rasa percaya diri. Saya merasa kemampuan desain dan sains saya biasa-biasa saja, nyanyi tidak bisa, musik apalagi, ya sudah saya harus percaya pada kemampuan diri di bidang lain.

6. Bisa ngajarin orang lain dan dapet duit saku. Haha.. Asli, tiba-tiba otak bisnis saya berjalan gara-gara melihat peluang bagus. Di kota saya, sulit sekali mencari mentor yang bisa berbahasa asing dengan baik. Sialnya kalaupun mau belajar bahasa, saya harus otodidak dan bolak-balik cari ilmu di Youtube. Memang sih otodidak kesannya lebih 'rajin', tapi tetap saja dong, saya butuh seseorang yang mampu menjadi guide saya disaat saya salah ataupun perlu bantuan (muka miris). Makanya saya niat banget belajar bahasa asing terus nantinya mau diajarin ke orang-orang di kota saya yang membutuhkan mentor privat. Memang sih, level bahasa asing saya masih basic, tapi suatu hari nanti saya percaya kok dimanapun dan kapanpun ada saja orang yang butuh. Makanya dari sekarang banting tulang membuat si lidah ini terbiasa ngomong dengan bahasa alien. Hehe..

Nah, itulah alasan kenapa akhirnya saya punya passion untuk belajar bahasa asing dan merasa kalau mempelajarinya perlu. Kalau kamu juga punya passion yang sama, ayo mulai belajar bahasa asing dari sekarang! Yakinlah, tidak akan rugi mempelajari bahasa asing manapun.


1 comment:

  1. hai kak..
    salam kenal..
    ntah knp rasanya saya sgt terlambat sekali..
    skrg uda umur 25 tp blm bisa fasih bhs inggris.
    cita2 jg pengen bs travelling atau tinggal d luar negeri.
    sangat ingin rasanya bisa menguasai berbagai macam bahasa.
    dan ntah knp semua itu baru aku sadari skrg.
    skrg baru tau ada yg namanya au pair.
    selama ini cuma cari2 info beasiswa.
    tp inggris masih blm trlalu bagus.
    mau persiapan segala macam rasanya mungkin umur 27 baru bisa ya..
    hahaha..
    tp yg namanya belajar ga ada kata terlambat kan ya..
    dengan baca blog ini jadi kmbli semangat lg.

    ReplyDelete