Book Review: Haram Keliling Dunia

Tuesday, 9 July 2013


image source

3 "F"antastic ways to reach your dream fabulously: Focus, Fun, Fascinating - NFW

Itulah salah satu motivation quote milik penulis, Nur Febriani Wardi, dalam bukunya Haram Keliling Dunia. Apa yang kamu lakukan saat kamu punya mimpi yang besar tapi terhalang oleh kehendak orang tua? Menuruti kehendak orang tua lalu menyisihkan mimpi besarmu demi mereka, atau berani mengambil resiko meraih mimpi yang kamu tuju hingga harus kerja keras demi membuktikan sebuah prestasi ke orang tua? 

Nur Febriani Wardi, gadis berzodiak Aquarius yang lahir di Kalimantan ini, awalnya memiliki cita-cita menjadi seorang insinyur saat kecil. Sang ayah, awalnya menginginkan anaknya menjadi seorang PNS. Namun, Febri yakin kalau PNS bukanlah satu-satunya pekerjaan yang akan membuat hidupnya bahagia. Ia tak mau terkungkung di belakang meja PNS yang dapat mematikan kreativitasnya. Namun ada harapan lain dan keyakinan penuh dalam diri yang membuatnya selalu berusaha mewujudkan mimpinya hingga bertahan melawan keinginan orang tua, yaitu pergi keliling dunia.

Kaver kuning yang cheerful
Berawal dari Tanah Haram, kegiatan sukarelawan, hingga akhirnya sukses mendapatkan beasiswa S2 dari pemerintahan Belanda, merupakan gerbang awal perjalanannya keliling dunia. Dari mulai menjadi Cinderella di Kapal Henry Dunant, nekad mengunjungi Grotta Azzura yang konon kabarnya merupakan air terbiru di dunia, di-PHP-in cowok India di Berlin, hingga menceritakan sungguh tidak enaknya sakit di luar negeri. Tidak hanya disuguhkan cantiknya benua Eropa, tapi pembaca juga diajak belajar sejarah seperti tragisnya kematian seorang putri kerajaan di Austria atau mengenal kota tua yang sempat hilang dan terlupakan 1700 tahun lamanya.

Cerita perjalanan Febri ke benua Eropa, dituliskan secara ringan dan cocok untuk bacaan anak muda. Gaya bahasa yang kocak dan jujur kerap mengundang senyum serta iri tentang pengalaman yang dialami penulis. Tidak hanya berbagi kisah kepada para penyuka travelling, lebih dari itu, penulis ingin buku ini bisa menginspirasi pemuda-pemudi Indonesia untuk berani bermimpi dan pantang menyerah mengejar mimpi-mimpi itu. Bukan dengan maksud melawan orang tua demi mimpi, namun selama kita masih punya hati dan otak, yakinlah bahwa kita mampu mengalahkan segala keterbatasan yang ada.


No comments:

Care to leave your comments?