Hasil Perburuan Oleh-oleh Khas di Tanah Langka

Tuesday, 8 September 2015




Dua minggu ke belakang saya sempat kebingungan kira-kira oleh-oleh khas Indonesia apa yang akan dibawa ke Denmark. Indonesia sangat luas dengan kebudayaan yang berbeda-beda. Semakin dicari, saya makin kebingungan karena banyaknya benda-benda yang bisa mewakili Indonesia untuk bisa dibawa kesana. 

Dari Sumatera ke Irian Jaya, kerajinan tangan etnik-etnik yang super duper cantik dan lucu cukup menggoda untuk dibeli. Contohnya saja kain-kain batik, songket, atau ulos yang sangat Indonesia sekali. Atau ada juga kerajinan tangan seperti miniatur perak, patung-patung kayu, atau topeng khas Bali dan Jawa. Semakin melihat kerajinan tangan khas Indonesia, semakin membuat saya jatuh cinta dengan negeri ini. Orang Indonesia kurang kreatif dan nyeni apalagi coba ya? Dari perhiasan sampai perabotan rumah tangga, semuanya handmade yang dibuat dengan sangat detail. 

Sempat terpikir untuk membeli kain atau pakaian batik jadi, tapi sedikit ragu apakah akan dipakai atau tidak. Walaupun batik memiliki motif yang sangat rumit dan cantik, belum tentu mereka suka dengan warnanya. Orang Eropa memang cenderung suka tampil elegan dan simpel dengan mengurangi motif di pakaian mereka. Akhirnya saya skip batik dari daftar oleh-oleh.

Saya juga sempat ingin memesan beberapa kerajinan tangan seperti wayang dari budaya Jawa, patung asmat khas Papua, atau topeng khas Bali via online. Tapi niat tersebut dibatalkan karena saran dari ibu saya untuk mencari oleh-oleh langsung saja di Palembang.

Kalau ingin membawakan oleh-oleh ke luar kota memang mudah saja, ada pempek, kemplang bakar, atau songket. Tapi saya tidak yakin akan membawa makanan basah seperti pempek ke luar negeri. Membawa hasil kain tenunan songket pun sepertinya bukan ide yang terlalu bagus mengingat biasanya kami menggunakan songket saat kondangan atau hari pernikahan.

Berbeda dengan kota-kota di Pulau Jawa dan Bali, Palembang adalah tanah langka untuk mencari macam-macam kerajinan tangan. Palembang memang bukan kota tempat berkembangnya industri kreatif seperti Jogja atau Bandung. Kerajinan kayu atau perak akan sangat mahal dijual di kota ini. Lain halnya jika ingin cari pempek atau makanan kering lainnya, sangat mudah sekali ditemukan dimana-mana. Palembang memang bukan kota seni, tapi kota kuliner.

Sebenarnya terdapat banyak juga toko di Pasar 16 dan Ilir Barat yang menjual songket dan batik Palembang. Beberapa toko ini biasanya juga menjual dompet, tas, wadah tisu, atau gantungan kunci berbahan dasar songket yang harganya cukup murah. Sayangnya miniatur Jembatan Ampera atau pajangan dinding kebanyakan dikemas dengan kotak atau figura kaca yang sangat tidak aman dimasukkan ke koper. Pelabuhan saya berakhir di satu toko kerajinan di daerah Mayor Ruslan, di depan SMKN 6 Palembang.

Sebelum mempopulerkan kota-kota lain di Indonesia, saya membawa oleh-oleh khas Sumatera Selatan ini untuk dipamerkan ke mereka:

1. Kopi khas dari Semendo dan Pagar Alam
Saya memang bukan penikmat kopi, tapi membawakan kopi ini akan selalu membuat saya rindu bertemu nenek. Semendo adalah dusun kecil yang terkenal akan biji kopinya yang khas dan nikmat. Sementara Pagar Alam adalah kota yang berada di kaki gunung Dempo. Kopi Luwak sendiri menggambarkan keaslian kopi Indonesia dari biji kopi hasil eek si luwak yang terkenal mahal itu.

2. Teh khas Dempo
Pucuk teh yang diambil langsung dari puncak Gunung Dempo dan sangat khas Sumatera Selatan sekali. Tehnya juga tanpa bahan pengawet, sehingga tidak kalah dengan teh organik yang dijual di Eropa.

3. Pajangan kayu Jembatan Ampera
Walaupun sangat mainstream, tapi saya ingin ada yang dipamerkan tentang Indonesia di rumah mereka. Sama halnya dengan batik dan wayang yang sudah jadi world heritage, kerajinan kayu ini saya harap bisa juga mewakili salah satu khas-nya Indonesia di Palembang. 

4. Make up case songket
Melihat warna-warni cantik songket yang membungkusnya, membuat saya ingin membeli semua tempat pensil atau wadah make up ini. Tapi karena Palembang juga merupakan turunan budaya Cina, jadi warna songket tertua seperti emas dan merah yang saya pilih.

5. Rupa-rupa gantungan kunci songket
Boneka barbie berbalutkan busana pengantin khas Palembang yang lucu atau dompet songket mini yang juga berfungsi sebagai gantungan kunci ini sama-sama membuat saya tergoda membeli.

Oh ya, sebelum memberikan oleh-oleh dalam bentuk apapun, baiknya kita bertanya dengan pertanyaan pancingan dulu apakah kira-kira barang yang kita bawa akan disukai mereka. Saya yang tadinya ingin bertanya, menemui kenyataan ternyata keluarga ini tidak suka kopi dan teh. Akhirnya karena takut tidak diminum, beberapa kopi dan teh yang sudah saya bawa disimpan dulu untuk keluarga angkat di Laarne. Saya memang sudah berencana berkunjung lagi ke rumah mereka sekalian mengambil barang-barang musim dingin yang sengaja saya tinggalkan. Sementara untuk keluarga di Denmark, saya tinggalkan sebungkus untuk icip-icip tamu.

Rupa-rupa kerajinan tangan di Indonesia memang beragam bentuknya. Tidak perlu juga berpikir terlalu keras dan tidak percaya diri dengan barang apa yang akan kita bawa. Sesungguhnya hal yang paling bermakna dari hadiah atau oleh-oleh bukanlah isi atau rupanya, tapi lebih ke packaging hadiah itu sendiri dan perasaan surprise atau bahagia saat menerimanya.


1 comment:

  1. kak Nin... sy Fatimah au pair dari bandung. please. please. biarkan aku berkomunikasi personal dengan kaka. via whatsapp oke? here mine +628562235722

    ReplyDelete