Langsung ke konten utama

5 Alasan Mengapa Musim Dingin Begitu Magis

Happy New Year! Selamat Tahun Baru!

Bagian utara bumi sudah masuk musim dingin lagi. Meskipun penduduk negara Nordik mulai menggerutu soal dingin dan panjangnya malam, namun musim dingin justru membawa rasa hangat dan kebersamaan. Musim dingin memang mencekam, hawa dingin, es dan saljutapi ada banyak alasan mengapa kita harus stop membenci musim dingin! Inilah beberapa alasan mengapa kita harus menikmati magisnya winter wonderland.

1. The lights, please!


Di awal-awal musim dingin, karena malam terasa panjang, lampu jalanan biasanya terlihat lebih cantik. Banyak perumahan dan area pertokoan memasang lampu-lampu LED di bagian luar rumah atau toko sebagai penghias. Saya pernah melewati area perumahan elit di dekat Klampenborg yang terlihat sangat cantik karena dihiasi banyak lampu.

Lalu, apalagi yang membuat musim dingin terlihat magis kalau bukan cahaya utara dan selatan yang menari-nari di langit. Memang kita tidak bisa menemukan aurora borealis dan australis di semua negara empat musim. Namun, kapan lagi bisa memburu fenomena alam yang spektakuler ini kalau bukan saat musim dingin?

2. Good food, good life


Berkesempatan tinggal di Eropa selama nyaris tiga tahun, membuat saya sudah melewati tiga kali musim dingin di area yang berbeda. But, trust me, winter food is the best ones among other seasons! Menjelang musim dingin, makanan dan minuman khas yang hanya ada saat winter sudah mulai dijual di pasaran. Lupakanlah sup labu di musim gugur, it's time for sweet porridge!

Di bagian utara Eropa, setiap negara biasanya memiliki minuman yang sama, Gløgg. Gløgg adalah wine hangat yang bisa diminum sendiri, atau ditambah kayu manis dan kismis. Meskipun kebanyakan beralkohol, tapi kita juga bisa menemukan Gløgg non-alkohol yang dijual di beberapa toko.

3. Christmas spell


Memasuki awal musim dingin di bulan November, atmosfir Natal sudah mulai terasa di banyak tempat. Meskipun Natal masih harus menunggu satu bulan lagi, tapi banyak toko dan tempat sudah siap dengan ornamen Natal yang seru. Banyak wilayah di Eropa pun mulai dipenuhi tenda-tenda penjual demi memenuhi Pasar Natal.

Natal memang tidak dirayakan secara religius di Eropa, tapi semua orang menyambut hari syahdu ini dengan damai dan bahagia. Karena Natal dirayakan saat musim dingin, suasana hangat antara kerabat dan keluarga pun terasa lebih intim. Tidak seperti malam Tahun Baru yang liar, malam Natal adalah kesempatan yang ditunggu orang Eropa untuk berkumpul bersama keluarga, menyantap makanan khas, lalu bertukaran kado.

4. We do love sale 


Siapa yang tidak suka diskon? Bohong sekali kalau penduduk yang tinggal di negara empat musim tidak suka belanja, apalagi saat musim diskon terbesar yang hanya terjadi dua kali setahun ini. Baju-baju musim dingin memang paling mahal dari semua musim. Bersabarlah menunggu sampai awal hingga pertengahan bulan Januari saat harga barang biasanya akan didiskon hingga 70%.  Siap-siap jadi hedonis saat mengitari pusat perbelanjaan di Eropa, karena nyatanya, harga boot kulit dan sweater kashmir yang sudah lama kita incar lagi didiskon besar-besaran.

5. So, Snow


Oke, musim dingin memang sangat lekat dengan salju dan es. It's true that NOT everybody loves snow. Salju bisa sangat menyebalkan jika sudah terlalu tebal. Tranportasi akan menjadi lamban bahkan delayed. 

Tapi, ski tidak akan menjadi olahraga yang seru tanpa salju. Salju juga yang membuat pegunungan dan banyak hutan rindang saat musim panas, menjadi putih mistis sekaligus cantik. Meskipun tidak semua wilayah di belahan bumi utara bisa menikmati White Christmas, tapi kita bisa menunggu serpihan salju turun di bulan Januari. Di Eropa Utara, salju biasanya akan mulai menumpuk di akhir bulan November, berhenti sejenak di bulan Desember, lalu turun lagi di bulan Januari.

So, are you ready for the magical darkness?



Komentar

  1. Assalamu'alaikum...

    Wah seru sekali Mba baca tulisannya... Pengalamannya seruuu... Saya juga tertarik mau au pair, doakan semoga lancar ya... Nanti klo saya mau dm tanya-tanya boleh kan?

    Salam kenal,

    Addina :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Addina, makasih udah mampir ;)

      Sukses ya proses au pairnya. Semoga bisa mendapat pengalaman yang seru juga ya. Kirim aja surel kalo ada pertanyaan. Feel free to ask and share.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bule Ketemu Online, Bisakah Serius?

( PERHATIAN!!! SAYA BANYAK SEKALI MENERIMA TESTIMONIALS SOAL COWOK-COWOK DARI INGGRIS YANG MEMINTA ALAMAT SI CEWEK YANG DIKENAL VIA ONLINE. FYI , HAMPIR SEMUA MODUS PENIPUAN SEPERTI INI BERASAL DARI INGGRIS DAN AMERIKA! JANGAN PERNAH TERTIPU KEMASAN KULIT PUTIHNYA, KARENA BISA JADI YANG KALIAN AJAK CHATTING -AN ATAU VIDEO CALL -AN ITU ADALAH PENIPU !! JANGAN PERNAH BERI DATA DIRI SEPERTI NAMA LENGKAP, ALAMAT, SERTA NOMOR IDENTITAS ATAU KARTU KREDIT KE ORANG-ORANG ASING LEWAT DUNIA DIGITAL! BE SMART, BE AWARE, AND PLEASE JANGAN DULU BAPERAN KALO ADA YANG MENGAJAK NIKAH PADAHAL BARU SEMINGGU KENAL!!!) Selain berniat jadi au pair, ternyata blog saya banyak dikunjungi oleh cewek-cewek Indonesia yang ingin pacaran atau sedang dekat dengan bule. Gara-gara tulisan tentang cowok Eropa dan cowok Skandinavia , banyak pembaca blog yang mengirim surel ke saya dan curhat masalah cintanya dengan si bule. Aduh, padahal saya jauh dari kata "ahli" masalah cinta-cintaan. Saya sebetu

Mempelajari Karakter Para Cowok di Tiap Bagian Eropa

*I talk a lot about European boys in this blog, but seriously, this is always the hottest topic for girls! ;) Oke, salahkan pengalaman saya yang jadi serial dater  selama tinggal di Eropa. Tapi gara-gara pengalaman ini, saya juga bisa bertemu banyak orang baru sekalian mempelajari karakter mereka. Cowok-cowok yang saya temui ini juga tidak semuanya saya kencani. Beberapa dari mereka saya kenal saat workshop, festival, ataupun dari teman. Beruntung sekali, banyak juga teman-teman cewek yang mau menceritakan pengalamannya saat berkencan dari cowok ini, cowok itu, and all of them have wrapped up neatly in my head! Secara umum, tulisan yang saya ceritakan disini murni hasil pengalaman pribadi, pengalaman teman, ataupun si cowok yang menilai bangsanya secara langsung. Letak geografis Eropanya mungkin sedikit rancu, tapi saya mengelompokkan mereka berdasarkan jarak negara dan karakter yang saling berdekatan. Kita semua benci stereotipe, tapi walau bagaimana pun kita tetaplah bagi

7 Kebiasaan Makan Keluarga Eropa

Tiga tahun tinggal di Eropa dengan keluarga angkat, saya jadi paham bagaimana elegan dan intimnya cara makan mereka. Bagi para keluarga ini, meja makan tidak hanya tempat untuk menyantap makanan, tapi juga ajang bertukar informasi para anggota keluarga dan pembelajaran bagi anak-anak mereka. Selain table manner , orang Eropa juga sangat perhatian terhadap nilai gizi yang terkandung di suatu makanan hingga hanya makan makanan berkualitas tinggi. Berbeda dengan orang Indonesia yang menjadikan meja makan hanya sebagai tempat menaruh makanan, membuka tudung saji saat akan disantap, lalu pergi ke ruang nonton sambil makan. Selama tinggal dengan banyak macam keluarga angkat, tidak hanya nilai gizi yang saya pelajari dari mereka, tapi juga kebiasaan makan orang Eropa yang sebenarnya sangat sederhana dan tidak berlebihan. Dari kebiasaan makan mereka ini juga, saya bisa menyimpulkan mengapa orang-orang di benua ini awet tua alias tetap sehat menginjak usia di atas 70-an. Kuncinya, pola

Jadi Au Pair Tidak Gratis: Siap-siap Modal!

Beragam postingan dan artikel yang saya baca di luar sana, selalu memotivasi anak muda Indonesia untuk jadi au pair dengan embel-embel bisa jalan-jalan dan kuliah gratis di luar negeri. Dipadu dengan gaya tulisan yang meyakinkan di depan, ujung tulisan tersebut sebetulnya tidak menunjukkan fakta bahwa kamu memang langsung bisa kuliah gratis hanya karena jadi au pair. Banyak yang memotivasi, namun lupa bahwa sesungguhnya tidak ada yang gratis di dunia ini. Termasuk jadi au pair yang selalu dideskripsikan sebagai program pertukaran budaya ke luar negeri dengan berbagai fasilitas gratisan. First of all , jadi au pair itu tidak gratis ya! Ada biaya dan waktu yang harus kamu keluarkan sebelum bisa pindah ke negara tujuan dan menikmati hidup di negara orang. Biaya dan waktu ini juga tidak sama untuk semua orang. It sounds so stupid kalau kamu hanya percaya satu orang yang mengatakan au pair itu gratis, padahal kenyatannya tidak demikian. Sebelum memutuskan jadi au pair, cek dulu biaya apa s

Guide Untuk Para Calon Au Pair

Kepada para pembaca blog saya yang tertarik menjadi au pair, terima kasih! Karena banyaknya surel dan pertanyaan tentang au pair, saya merasa perlu membuat satu postingan lain demi menjawab rasa penasaran pembaca. Mungkin juga kalian tertarik untuk membaca hal-hal yang harus diketahui sebelum memutuskan jadi au pair  ataupun tips seputar au pair ? Atau mungkin juga merasa tertantang untuk jadi au pair di usia 20an, baca juga cerita saya disini . Saya tidak akan membahas apa itu au pair ataupun tugas-tugasnya, karena yang membaca postingan ini saya percaya sudah berminat menjadi au pair dan minimal tahu sedikit. Meskipun sudah ada minat keluar negeri dan menjadi au pair, banyak juga yang masih bingung harus mulai dari mana. Ada juga pertanyaan apakah mesti pakai agen atau tidak, hingga pertanyaan soal negara mana saja yang memungkinkan peluang kerja atau kuliah setelah masa au pair selesai. Oke, tenang! Saya mencoba menjabarkan lagi hal yang saya tahu demi menjawab rasa penasar