Review Penerbangan Philippine Airlines Kelas Ekonomi Rute Kuala Lumpur - Shanghai

Wednesday, 31 January 2018



Sebelum keberangkatan ke suatu tempat dengan maskapai baru, saya memang selalu rajin research dulu tentang kualitas dan tempat duduk pesawat yang akan saya naiki. Kali ini saya akan kembali ke Cina bersama ibu mengunjungi adik yang sedang studi disana. Karena akan membawa emak-emak jalan, saya memang mencari full board airlines yang cukup nyaman untuk penerbangan cukup jauh.

Pilihan pertama saya kemarin adalah Malaysia Airlines yang terbang dari Jakarta PP hanya 3,5 juta saja per orang. Sialnya, saat akan di-booking, harga promo tersebut sudah naik di atas 6 jutaan. Harganya masih oke sih, tapi karena kali ini gantian saya yang akan membelikan tiket, budget terpaksa harus ditekan maksimal 10 juta untuk dua orang.

Sempat bingung cari rute terbaik, akhirnya pilihan jatuh ke Philippine Airlines setelah melihat harganya hanya 1 juta saja one way dari Kuala Lumpur ke Shanghai, dan transit di Manila selama 11 jam. It was a great deal! Meskipun harus transit di malam hari, namun kesempatan ini akan saya gunakan sekalian bertemu teman Filipina yang sudah lama kenal namun belum pernah ketemu.

Sayangnya, tidak banyak review berbahasa Indonesia tentang maskapai ini selain reputasinya sebagai salah satu maskapai paling berbahaya di dunia. Makanya kali ini saya ingin berbagi pengalaman tentang pengalaman penerbangan kami menggunakan Philippine Airlines.

Proses check-in dan bagasi

Satu hari sebelum keberangkatan, saya mencoba check-in via website mereka namun ternyata gagal. Saat membeli tiket via Traveloka, saya sudah bisa memilih tempat duduk. Namun saat mencoba check-in, tempat duduk yang sudah saya pilih sebelumnya (yang ternyata) di kelas premium economy dipindahkan ke bangku ekonomi. Mungkin karena penerbangan rute Kuala Lumpur - Manila sedang sepi kala itu.

Di Kuala Lumpur, petugas konter membantu saya mencetak dua boarding pass untuk penerbangan lanjutan. Tapi katanya, mereka tidak bisa mencetak boarding pass untuk keberangkatan dari Manila. Jadi kami harus mendatangi transfer desk setibanya di Manila untuk meminta boarding pass.

Philippine Airlines termasuk tidak pelit menyediakan bagasi gratis hingga 30 kg* bagi penerbangan internasional. Karena memang kami hanya transit di Manila, jadi bagasi tidak harus diambil di conveyor karena akan menginap dulu di bandara. Petugas imigrasi pun sangat santai memberikan kami cap keluar airport Manila.

*Untuk tiket yang dipesan pada/setelah 17 Agustus 2018, penumpang kelas Economy Saver/Value/Classic/Flex untuk penerbangan internasional Asia (kecuali Jepang) mendapatkan 25 kg, sementara Premium Economy 30kg

Kursi

Pesawat yang akan digunakan untuk kedua rute menggunakan Airbus 321 yang cukup luas berkonfigurasi 3-3 untuk kelas premium economy dan ekonomi. Lebar kursi kelas ekonomi 30 inchi sementara premium economy 34 inchi.

Benar saja, tidak banyak penumpang yang akan berangkat dari Kuala Lumpur ke Manila sehingga kursi bagian belakang pesawat banyak sekali yang kosong.


Beberapa susunan kursi pesawat kali ini menurut saya sedikit aneh. Tapi beruntung juga karena ibu saya kebetulan dapat kursi 42K di dekat pintu keluar dengan ruang gerak yang luas. Sayangnya kursi 42H dan 42J entah kenapa sempit sekali berbeda dengan deretan kursi di nomor belakang.

Saking sempitnya, bapak-bapak yang berada di samping saya jadi pindah ke kursi di depan kami yang memang kosong dan super luas.


Di rute kedua dari Manila ke Shanghai, pesawat ternyata penuh, jadi saya dan ibu bisa mencicipi kursi premium economy di bagian depan yang super luas untuk kaki. Sayangnya karena pesawat yang kami gunakan kali ini hanya untuk penerbangan pendek, tidak ada in-flight entertainment untuk membunuh kebosanan.

Tapi karena pesawat dari Manila berangkat sangat pagi, tak heran, hampir semua penumpang hanya tertidur pulas saat lampu mulai dipadamkan.

Makanan

Ini juga alasan saya kadang lebih melirik full board ketimbang low cost airlines yang kadang harganya lebih mahal; dapat makanan! Meskipun pergi dengan harga 1 juta saja, kami sudah bisa menikmati bagasi dan makanan gratis.

Karena ibu saya vegetarian, jauh sebelum keberangkatan saya sudah menghubungi pihak Traveloka untuk meminta special meal. Lucunya, mereka tidak bisa memesankan menu vegetarian selain VGML (pure vegan) only. Oke, noted, saya iyakan saja dulu.

Saya lalu menghubungi pihak Philippine Airlines di Denpasarsetelah yang di Jakarta tidak mengangkat telpon saya, untuk mengganti menu VGML dengan menu vegetarian lain semisal vegetarian oriental (VOML) atau vegetarian lacto-ovo (VLML). Katanya sih sudah diganti, tapi saat di pesawat, kami berdua masih mendapat menu VGML.

FYI, setelah menelpon, sebenarnya saya mengirim email ke mereka lagi untuk mengganti jika ada menu Low Fat atau Halal Meal. Namun tidak dibalas.



Untuk rute Kuala Lumpur ke Manila, kami sebenarnya cukup menyesal memesan menu vegetarian karena ternyata menu regulernya kelihatan lebih enak. Ada pilihan nasi ikan dan nasi ayam yang terlihat lebih berwarna dan menggugah selera. Sementara menu lunch kami kali itu hanya nasi zukini dan labu yang membuat saya tidak nafsu.

Di rute menuju Shanghai, menu reguler bisa dipilih antara American breakfast berkomposisi babi atau sapi. Makanan vegetarian kami lagi-lagi hambar karena hanya terdiri dari nasi, jamur, dan tahu bumbu merah. Saking hambar tapi lapar, ibu saya menambahkan sambal goreng yang memang sempat dibeli saat di Kuala Lumpur.

Menu VGML Philippine Airlines kurang recommended, sementara menu regulernya terlihat lebih enak dan menarik. Kalau memang tidak ada keterbatasan makan seperti kami, boleh saja menikmati menu reguler mereka. Philippine Airlines tidak menyediakan Moslem Meal (MOML), jadi siap-siap harus menyerah saja dengan pilihan lain.

Service on board

Menurut kami, pramugari Philippine Airlines terlihat sangat cantik dan cute dengan seragam biru tua dan lipstik merah mereka. Saat berada di dalam pesawat pun, kami dilayani dengan ramah dan penuh senyuman.

Pramugari yang melayani kelas ekonomi terlihat muda dan fresh, sementara di kelas bisnis lebih tua dan bersahaja. Beberapa kali pramugari pun menawari penumpang teh, kopi, atau air putih dari depan hingga belakang. Terlihat sekali bahwa selling point maskapai ini adalah servis dan keramahan khas Filipina dari para awak kabin mereka.

Meskipun beberapa pramugari membiarkan rambut pendek mereka tergerai, namun kesan profesional dan rapih masih tetap terlihat. Saya pun kadang tidak berhenti memandangi wajah mereka yang super cute itu.

Terminal 2 Ninoy Aquino International Airport (NAIA)

Selama di Manila, kami tiba dan berangkat di Terminal 2 yang memang dikhususkan untuk penerbangan internasional dan domestik menggunakan Philippine Airlines. Bandara terlihat mulai sibuk saat Subuh dengan banyaknya antrian di tempat makan dan minum setelah melewati immigration border.


Kami tiba di Manila sekitar jam 8 malam dan memang sudah berniat menginap di hotel di dekat bandara saja. Carel, teman online yang sudah saya kenal nyaris 7 tahun lalu, sudah menunggu di pintu kedatangan. Hari itu pertama kali saya bertemu dengan Carel setelah sempat losing contact selama beberapa bulan.

Sebenarnya malam itu Carel tidak bisa menjemput karena sedang berada jauh di luar Manila. Tapi demi pertemuan pertama kami, Carel rela naik bus selama 5 jam menuju bandara. Huhu, terharu.

Tips dari Carel, kalau memang baru pertama kali ke Manila dan bingung dengan sistem taksi disana, sebaiknya unduh aplikasi Grab atau Uber. Supir online dari dua aplikasi tersebut bebas keluar masuk NAIA, sampai disediakan spot khusus untuk menjemput penumpang.

Banyak sekali cerita beredar kalau taksi di bandara sering menipu penumpang asing. Makanya daripada bingung harus naik apa dan kemana, mending pakai Grab atau Uber untuk mengantar ke tempat tujuan.

Kami contohnya, untuk menuju hotel yang hanya berjarak 5 km saja dari bandara, dipatok harga 450 Peso oleh supir taksi. Sementara saat menggunakan Grab, kami hanya membayar 177 Peso saja. Enaknya di Filipina, banyak orang bisa berbahasa Inggris sehingga memudahkan komunikasi dengan para supir online.


KESIMPULAN:
Yes for service, kursi, dan bagasi yang tidak pelit. No for vegetarian meal and customer service. Kalau memang sedang ada promo murah dari Philippine Airlines ke tempat lain, saya tidak segan untuk mencoba maskapai ini lagi.


11 comments:

  1. Dear Ts, apakah maskapai ini sering delay? kebetulan maret nnt saya akan ke jepang dengan maskapai ini.

    jika transit di bandara manila tanpa keluar bandara apakah fasilitas cukup memadai.. thx ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo..

      Philippine Airlines sebenernya salah satu pesawat yang cukup on time kok. Apalagi kalo sedang sepi, mereka biasanya terbang lebih awal dari jadwal.

      Sebenernya gak terlalu banyak yang bisa dilihat di Terminal 2. Kursi-kursi kebanyakan terbuat dari metal yang cukup keras, tidak nyaman untuk tidur. Banyak tempat makan dan minum, tapi kualitasnya standar aja. Mereka gak terima pembayaran pakai kartu, jadi sebisa mungkin siapkan uang tunai kalau ingin beli sesuatu.

      Delete
  2. dear mba, terimakasih ulasannya. sangat membantu bagi pemula seperti saya. saya berencana mggunakan maskapai ini ke jepang dan akan transit selama 8 jam. yg ingin saya tanyakan, apakah utk 8jam itu bisa digunakan utk melipir sebentar keluar bandara? apakah jauh dr kotanya? yg saya baca di blog lain, katanya sdh diarahkan masuk ke ruang tunggu utk persiapan penerbangan lanjutan, kebetulan transit 8jam itu dari pagi sampai siang.
    utk aplikasi grab, apakah bs lgsg digunakan jika sdh puny aplikasi sejak dr Indonesia? dan apa harus dibayar tunai? trims sblmnya./...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,

      Bisa kalo mau keluar bandara kok, apalagi transitnya dari pagi sampe siang. Bisa banget dipake buat liat-liat kota Manila. Emang diarahin buat ke ruangan transit, tapi itu masuk ruangannya juga sebelahan sama immigration border. Saya kemaren keluar bandara, sama sekali gak ada halangan dari petugas imigrasi. Apalagi Indonesia kan sebenernya gak perlu pake visa ke Filipina.

      Grab yang udah di-install dari Indo, bisa juga dipake setibanya di Manila. Saya kemaren sempet tarik tunai di Manila, jadinya bayar Grab pake cash.

      Delete
    2. trimakasih mba sudah direspon :)
      wah,,jadi semangat nih hehe soalnya saya cari2 info di internet ga banyak mengulas ttg what can we do in Manila airport. kalau bgitu baiklah, setidaknya bisa kluar bandara sbntar utk melihat2 situasi sekitar :D
      kalau transit 8jam bgitu, kita tetap ngga perlu urus bagasi lagi kan mba? ini penerbangan pertama saya gtransit 8jam jam yg bawa bagasi.. :D

      Delete
    3. Gak perlu urus bagasi lagi, kan udah ditransfer otomatis sama petugasnya. Btw, kejadian saya kemaren, pas cetak boarding pass dari Manila ke Shanghai, mesti menghubungi transfer desk di Manila. Jadi nanti mereka yang cetak boarding pass baru. Saat itu mereka nyuruh saya langsung menuju ruang transfer, sementara saya pengennya keluar bandara. Mereka kayak gak setuju dan bilang, "silakan menuju imigrasi, kalo petugas imigrasi gak ngizinin keluar, harus stay di bandara". Tapi sebenernya pas saya lewat immigration border, sama sekali gak ada masalah sama petugas imigrasinya kok!

      Bear in mind kalo Manila macet-nya ampun-ampunan di jam kerja. Usahakan 3 jam sebelum keberangkatan udah otw menuju bandara lagi :)

      Happy travelling!

      Delete
    4. Hi mba,
      Nebeng nanya ya
      Jadi kemaren cetak boarding pass flight ke shanghai dulu baru keluar bandara atau cetak boarding pass setelah balik ke bandara lagi?
      Maaf, belum pernah transit keluar bandara.

      Delete
  3. Mba mau tanya, kemarin pemilihan kursinya akhirnya pada saat check in atau saat pembelian tiket via traveloka ya? soalnya saya beli tiket via Gotogate tapi belum beli kursi (karena via Gotogate mahal sekali), nah mau beli kursi sekarang tapi bingung mesti beli nya dimana karena di websitenya PAL ga bisa manage my booking. karna saya akan pergi sama suami dan bayi takutnya akan pisah kursi kalau gambling

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak Resha,
      Kursi gak beli kok pake PAL, soalnya ini full board airlines. Kemaren aku langsung ditawarin opsi pilih kursi dari Traveloka, jadi tinggal pilih aja. Pas check-in nanti juga bisa lewat web-nya PAL. Tapi kalo aware dan takut kepisah, bisa telpon pihak PAL di Denpasar. Yang aku tahu, kalo perginya rame2 dalam satu kode booking, tempat duduknya bakalan digabung kok. Gak dipisah2 :)

      Delete
  4. Mbak mau Tanya Dong. Ketentuan bagasi gimana?? Kalo saya baca route jkt-japan PP for bagasi 2x20kg. TP kalo koper saya langsung 30kg boleh gak???thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Kak..

      Untuk ke Jepang syarat bagasinya emang beda lagi. Kalo gak salah dapet 2x23kg kan ya? (atau sekarang 2x20kg?) Kalo kayak gitu, berarti jatah bagasi Kakak dapet 2 tas yang masing-masing isinya gak lebih dari 20kg tersebut. Gak boleh satu tas sampe 30kg, Kak :)

      Delete