Teman Internasional vs Teman Indonesia

Saturday, 10 March 2018



Hidup di luar negeri untuk sekolah atau bekerja adalah tantangan yang membuat kita harus berpikir realistis. Tidak semua orang lokal di negara tujuan akan bersikap ramah dan bersahabat. Pun begitu di Indonesia, banyak orang yang emosional dan acuh tak acuh. But that's cool too.

Tapi daripada menutup diri, boleh-boleh saja bertemu orang baru sekedar untuk menonton sport event ataupun minum-minum bersama di bar. Tidak semua orang yang kita temui harus dijadikan teman. Saya mengerti betapa sulitnya mencari teman baik di negeri orang. Bukan hanya dengan penduduk lokal, tapi juga orang Indonesia. Yah, namanya juga cocok-cocokkan.

Tiga tahun tinggal di Eropa, saya merasa bangga karena berhasil meninggalkan zona nyaman, memaksa diri keluar dan bergaul dengan orang baru. Saya sadar, saya seorang au pair yang lingkup kerja dan sosialnya sangat terbatas. Tidak mudah datang sendirian ke kafe, bioskop, acara potluck, ataupun restoran, demi interaksi dengan orang lain. Dibutuhkan rasa berani dan percaya diri yang tinggi. But, I did it!

Sering bertemu orang dengan latar belakang yang berbeda, saya bisa sedikit menggambarkan perbedaan karakteristik si teman Indonesia dan teman internasional yang akan kita temui di luar negeri.

Teman Indonesia

PROS.
1. Yang pasti soal komunikasi. Karena satu bahasa, obrolan terasa lebih lugas dan lancar tanpa peduli orang kanan kiri mengerti apa yang sedang kita bicarakan.
2. Feels like home. Mulai dari sering menginap bareng, masak makanan Indonesia, hingga saling lempar joke receh pun membuat kita merasa tidak sendiri di negeri orang.
3. Satu keluarga. Karena sama-sama anak rantau, biasanya kita lebih menganggap si teman seperti keluarga sendiri. Ya curhat dengan mereka, ya mengadu sakit dengan mereka, ya kadang sampai pinjam duit pun dengan mereka.
4. Lebih humble karena satu nasib. Mereka tidak segan berbagi informasi dan membantu dalam banyak hal.

CONS.
1. Terkurung di zona nyaman karena merasa sudah cukup bersosialisasi dengan geng Indonesia, lalu malas berkenalan dengan orang asing lainnya.
2. Banyak drama. Yes, it is true. Jangan keseringan berkumpul dengan orang Indonesia di luar negeri. Meskipun tidak semua, tapi orang Indonesia di luar negeri tetap masih suka bergosip, iri hati, rebutan cowok, sampai menjatuhkan orang, lho!
3. Level bahasa kita mandet. Kembali ke fakta nomor satu, karena pergaulan hanya sebatas orang Indonesia saja, level bahasa lokal jadi tidak berkembang. Sudah malas bersosialisasi, malas pula belajar bahasa baru.
4. Kebanyakan omongan tentang lelaki. Yes, ini juga salah satu alasan saya kadang malas bergaul dengan cewek Indonesia di Eropa. Mereka kebanyakan curhat soal cowok! Chill, girls! Saya juga suka obrolan tentang cowok, tapi plis, jangan merasa yang paling laku di Eropa. Plus, jangan terlalu terbawa perasaan. After all, European guys ARE just guys! Tidak perlu dipamerkan apalagi sampai merasa yang paling beruntung.

Teman Internasional (Bule)

PROS.
1. Jaringan sosial kita meluas karena biasanya akan berkenalan dengan orang-orang super kece yang spesialisasinya berbeda dengan minat kita.
2. Obrolan terkesan lebih serius dengan pembahasan seputar isu global ataupun sains. Orang-orang Barat cenderung lebih suka meneliti sesuatu dan berpikir mendalam tentang suatu masalah.
3. Lebih adventurous. Mulai dari mencoba minuman beralkohol tinggi, berenang di laut lepas saat musim dingin, hingga suka olahraga yang memacu adrenalin, membuat kita akan merasakan pengalaman yang serupa kalau dekat dengan teman seperti ini.
4. Mind their business. Mereka tidak akan tanya bagaimana cara kita beribadah, penghasilan kita berapa, atau kapan nikah. That's totally beyond their line. Tidak ada yang akan kepo dengan urusan pribadi kita.

CONS.
1. Perbedaan humor. Kadang saya tidak paham dengan selera humor para bule yang sedikit vulgar.
2. Pengambilan sudut pandang yang tidak pas dengan norma yang kita anut di Indonesia. Tanpa bermaksud etnosentris, hanya saja bergaul dengan bule yang free minded cenderung membuat beberapa orang Indonesia tidak nyaman. Ide untuk living together masih mengarah ke kepuasan seks semata bagi orang Indonesia, sementara untuk bule, hal tersebut lumrah tanpa harus terikat dengan janji pernikahan.
3. Straight forward. Mereka jujur, apa adanya, malas membual, dan membuat kita merasa mereka terlalu lancang. But, that's how they are. Bukannya tidak memikirkan perasaan kita sebelum bicara, hanya saja, mereka terlatih untuk terus terang tanpa kebanyakan basa-basi. Bagi orang Indonesia yang tidak terbiasa dengan karakter seperti ini, akan sering sakit hati.
4. Snobby! Serius, banyak bule yang otaknya juga sempit dan merasa paling super power!

Teman Internasional (Asia)

PROS.
1. Meskipun punya bahasa yang berbeda, saya merasa kalau selera humor dan pola pikir orang Asia itu hampir mirip. Beberapa hal yang kadang bule pikir itu offensive, justru terlihat lucu oleh orang Asia.
2. Suka mengobrol dan cerita. Teman Asia yang saya temui di Eropa biasanya terbuka dan tidak malu curhat tentang kehidupan pribadi mereka. Meskipun bahasa Inggris teman-teman ini kadang tidak terlalu lancar, tapi mereka berusaha menjelaskan dengan sangat mendetail dan rinci.
3. Rasa empati yang sama. Karena berasal dari tempat yang kulturnya hampir mirip, banyak orang Asia yang saya temui di Eropa lebih hangat dan sering tersenyum ramah. Mereka kadang tidak segan menawarkan bantuan, mengantar saya pulang kursus, hingga mentraktir makan.
4. Makan enak. Saya sering diundang datang ke acara makan-makan teman Filipina, Thailand, ataupun India. Kalau bosan mencicipi makanan khas Eropa, datang ke acara teman-teman ini bisa mengobati rasa rindu kita ke makanan Asia.

CONS.
1. The outsiders. Yes, after all, we are different. Pernah satu kali, saya datang ke farewell party au pair Filipina. Saat itu orang Indonesia yang tersisa tinggal saya saja. Duh, sepanjang acara si geng Filipina ini hanya stick to their own language. It's so depressing!
2. Pasif. Tipikal Asia sekali, kurang bisa berekspresi dan terlalu kalem. They're always behind the scene yang kadang selalu siap di-bully.
3. Susah diajak jalan. Kebanyakan orang Asia yang tinggal di Eropa biasanya pelajar atau sudah berkeluarga. Kedua tipe orang ini sama-sama susah diajak jalan entah karena sibuk kerja, sibuk belajar, atau mengurus anak. Sebenarnya banyak juga pelajar Asia yang suka party dan kerjanya hang out terus. But trust me, kalau lingkup sosial kalian sangat terbatas, kebanyakan orang Asia yang dikenal, kalau tidak au pair, ya teman sekolah yang kebanyakan sudah menikah.
4. Terlalu narsis dan kadang norak. Agree or disagree, level norak orang Asia kalau di Eropa hampir sama! Suka foto-foto, show off salju atau kegiatan lagi travelling, plus berasa jadi Instagram star yang mesti eksis setiap saat.

Sebenarnya, ingin berteman dengan yang satu negara atau beda negara kembali lagi ke kecocokkan masing-masing. Ada beberapa orang Indonesia yang lebih nyaman berteman dengan bukan yang sebangsanya. Ada yang lagi yang kurang bisa bersosialisasi hingga stuck dengan lingkup orang Indonesia saja. Well, preference matters.

Tapi selagi masih muda dan punya kesempatan bertemu dengan banyak orang baru yang umur dan latar belakangnya berbeda, ambil peluang tersebut untuk membangun network. Bertemanlah dengan siapa saja. Tidak dapat teman, ambil saja pengalaman dan ilmu baru yang bisa kita dapatkan dari mereka.

Kalian sendiri bagaimana, kira-kira lebih nyaman berteman dengan orang luar atau Indonesia saja?


No comments:

Care to leave your comments?