Cari Kerja di Eropa

Friday, 20 July 2018



Sudah 3,5 tahun saya bekerja sebagai au pair dan tinggal di 3 negara berbeda di Eropa. Menyenangkan? Iya. Saya bisa hijrah ke luar negeri, dapat uang saku, jalan-jalan, bertemu teman internasional, dan mempelajari budaya lokal.

Tapi au pair bukanlah pekerjaan menjanjikan. Kontraknya pun hanya berkisar 12-24 bulan saja. Setelahnya, kita harus pulang ke Indonesia atau lanjut ke negara lain jika masih berniat mengasuh anak orang. Selain sifatnya antara paruh pekerja dan paruh pelajar, umur pun jadi kendala. Ya wajar, karena au pair sebetulnya bukan ajang cari uang dan jenjang karir, tapi pengalaman. Batas maksimum umum au pair hanya 30 tahundi beberapa negara bahkan hanya sampai 26 tahun, karena memang pekerjaan ini diperuntukkan untuk anak muda.

Meskipun setelah selesai kontrak di Norwegia usia saya masih di bawah 30 tahun, namun saya enggan jadi au pair lagi di negara lain. That's enough! Lima tahun sudah, please! Kalau pun masih ingin tinggal di Eropa lebih lama, saya berharap mendapatkan pekerjaan lain dengan tingkat challenging yang berbeda.

Banyak gadis-gadis au pair dari Filipina yang enggan kembali ke negaranya, rela lompat-lompat negara di Eropa karena melihat au pair sebagai easy market mencari uang. Tentu saja, karena urusan visanya mudah dan biayanya tidak terlalu mahal. Peluang visa dikabulkan pun hampir 100%.

Jauh sebelum kenal au pair, saya memang sudah lama ingin tinggal dan bekerja di luar negeri. Saking niatnya, saya sampai membeli buku panduan tinggal dan bekerja di beberapa negara. Banyak artikel tentang topik serupa sudah saya cari dan baca dengan seksama. Intinya, cari kerja dimana pun tidak mudah. Apalagi di Eropa, saat status kita bukanlah warga Uni Eropa.

Lalu apakah gampang mencari kerja di Eropa selepas masa au pair? Tentu saja tidak! Kalau mudah, semua au pair Filipina pasti sudah punya 10 keturunan di Eropa. Belum lagi saingan kita tidak hanya orang lokal, tapi juga warga pendatang Uni Eropa lain dengan keahlian lebih mumpuni.

Berikut gambaran bagaimana melihat celah kerja di Eropa. Harap diperhatikan ya, saya tidak memberikan info dimana dan bagaimana mendapatkan pekerjaan. Saya hanya menunjukkan peluangnya saja.

1. Be a skilled worker

Sebagai orang Indonesia yang ingin bekerja di Eropa, status kita harus legal dulu di salah satu negaranya. Untuk menjadi legal ini pun tidak mudah karena setidaknya kita sudah mengantongi satu surat sponsor atau kontrak kerja dari perusahaan. Imigrasi di banyak negara Eropa tidak akan memberikan izin tinggal bagi pendatang yang hanya akan bekerja sebagai babysitter atau tukang jaga kios rokok. Kalau itu sih, orang lokal juga bisa.

Syarat pertama untuk mendapatkan working permit, kita harus memiliki kualifikasi dulu sebagai skilled worker yang benar-benar dibutuhkan perusahaan. Entah itu insinyur, jurnalis, teknisi, pekerja di kedutaan, atau koki.

Karakteristik pekerjaan on demand pun tidak serta merta mudah didapat, apalagi kalau kita sebar cv dari Indonesia. Salah satu cara agar keahlian kita diakui oleh perusahaan asing adalah dengan bekerja di perusahaan multinasional di Indonesia. Tapi seorang yang bekerja di perusahaan multinasional juga harus pandai melihat jenjang karir secara global, karena persaingan akan sangat tinggi dan akan ada peluang pekerja dipindahkan ke berbagai negara lainnya.

2. Take a higher education

Cara terbaik bagi anak muda yang tertarik bekerja di Eropa adalah dengan menjadi pelajar di salah satu kampus di benua tersebut dulu. Dengan memahami sistem edukasi di satu negara, lulusannya diharapkan lebih cepat berintegrasi dengan budaya lokal dan working ethic selama masa magang.

Tapi tentu saja tidak semua lulusan luar negeri bisa langsung bekerja di negara dimana dia kuliah. Persaingan yang kompetitif membuat kita harus lebih cekatan dalam melihat peluang. Menurut saya, jurusan terbaik dengan market kerja yang luas sampai 10 tahun ke depan masih ditempati bidang teknik, IT, dan desain digital. Jadi kalau kamu tertarik lanjut kuliah di Eropa dan kebetulan background S1 mendukung, lanjutkan saja sekolah ke jurusan yang ada hubungannya dengan tiga sektor tersebut.

Seorang teman lulusan Literatur Universitas Indonesia, terpaksa harus kuliah S1 lagi dari awal di Belgia dan banting setir ke desain digital. Dia paham, jurusan Literaturnya tidak memiliki level karir mana pun di Belgia. So, she is totally okay to start from the scratch.

Banyak au pair Indonesia yang juga menjadikan pendidikan di Eropa sebagai batu loncatan untuk tinggal lebih lama disini. Dengan belajar langsung di negaranya, ada harapan besar akan mendapatkan karir lebih baik selepas wisuda. Apalagi kalau sudah fasih berbahasa lokal, sayang sekali jika tidak lanjut kuliah di negara setempat.

Negara dengan biaya hidup dan biaya kuliah terjangkau masih ditempati Jerman, Belgia, dan Belanda. Apalagi Jerman yang sangat welcome dengan para pendatang, memberikan banyak kesempatan bagi para lulusan kampus Jerman untuk mencari pekerjaan selesai masa studi.

3. Speak the language

Lagi-lagi, meskipun sudah kuliah di Eropa dan merasa jurusan yang diambil tepat, belum tentu peluang kerja langsung memihak ke kita. Lulusan lokal yang lebih cekatan dan paham budaya kerja, tentu saja lebih diprioritaskan. Lalu bagaimana agar peluang kita dan orang lokal setidaknya sama? Pelajari bahasa mereka!

Sejujurnya pekerjaan di sektor IT tidak mengutamakan orang-orang menguasai bahasa lokal, cukup berbahasa Inggris. Tapi, kalau bisa bahasa lokal plus lulusan dari salah satu kampus di negara tersebut, kesempatan kita lebih besar besar ketimbang dengan lulusan yang hanya bisa berbahasa Inggris. Banyak perusahaan startup menjamur di Eropa dan membutuhkan anak muda kreatif mengisi lowongan. Though, the salary won't be good in the beginning.

4. Be a 'nekad' traveller

Kalau kamu merasa punya banyak uang dan mampu surviving dari kenekadan, silakan membuat visa turis jangka panjang ke Eropa. Sampai sini, kamu bisa cari black job sebagai tukang bersih-bersih tanpa bantuan agensi. Kembali ke poin pertama, kalau kamu yakin mempunyai skill yang akan dibutuhkan perusahaan di Eropa, jangan takut untuk sebar cv selagi singgah disini. Kedengaran sedikit impossible memang, apalagi kita tidak diperkenankan mencari pekerjaan memakai visa kunjungan wisata.

Seorang kenalan datang ke Denmark memakai visa kunjungan pacar selama 3 bulan. Alih-alih hanya kunjungan, dia mencari peruntungan untuk bekerja sebagai au pair dan langsung dapat host family kurang dari satu bulan saja. Si kenalan ini pun baru mengurus semua aplikasinya sewaktu di Kopenhagen. Dikira permohonan aplikasi akan ditolak, ternyata izin tinggal au pair-nya dikabulkan. Tricky memang!

5. Married or living together

Cara lain yang menurut saya terlalu naif. Saya mengenal beberapa cewek yang super desperate ingin tinggal di Eropa, lalu mencari cowok lokal untuk dijadikan pacar atau suami yang akan memberikan "jaminan" izin tinggal. Tentu saja tidak semua cewek Indonesia memiliki konsep mencari pasangan bule hanya untuk dapat visa dan tinggal di Eropa. Yang ingin saya katakan, dari permit tinggal bersama atau menikah ini, kita bisa sebebasnya melanglang Eropa sekalian cari kerja di negara asal si pasangan.

Pekerjaan seperti pelayan, tukang bersih-bersih, atau babysitter lepas bisa dicoba sebagai awal, kalau belum menguasai bahasa lokal. Tapi jika memang berniat mendapatkan pekerjaan lebih baik, ikuti poin nomor 2 dan 3. Study more, speak the language, and do not be a stupid Asian partner! Kalau kita memiliki keahlian yang oke, tak jarang lho, pacar atau suami bisa menawarkan kita pekerjaan di perusahaan tempat mereka bekerja.

Ada juga cewek Indonesia yang saya kenal, bekerja di butik ternama di Belanda setelah menikah dengan pasangan Belandanya. Tentu saja langkah awalnya bekerja di butik tersebut karena memang sudah legal dan memiliki izin tinggal (karena menikah). Tapi si kenalan ini juga lulusan Lasalle Singapura. So, the luck is hers.


Ngomong-ngomong, luck juga berperan penting saat mencari kerja di Eropa, lho. Teman dekat saya orang Latvia, sudah hampir 9 tahun di Denmark, dan dua gelar sarjananya didapat dari sana. Sangat fasih berbahasa Rusia, Inggris, dan Denmark. Namun apa daya, berkali-kali melamar pekerjaan, tetap saja gagal. Akhirnya teman saya kembali ke negara asalnya dan beruntungnya, mendapatkan pekerjaan di perusahaan Denmark juga.

Lucunya, teman sebangsa dia yang datang ke Denmark, hanya bermodalkan pengalaman kerja di Latvia dan basic Danish, langsung bisa dapat kerja. Well, again, luck speaks. Kadang perusahaan tidak hanya butuh skill, tapi persona. Satu lagi, networking!

Saya tentu saja berharap bisa tinggal lebih lama di Skandinavia. I am tired of being an au pair. Tapi kalau pun harus bekerja menjaga anak lagi, setidaknya dikombinasikan dengan studi lanjutan. Setelah lama tidak berpikir kritis, otak saya jadi kangen buku-buku akademis. Tapi saya juga mesti realistis, kalau memang tidak ada kesempatan, Indonesia always calls me back!

Kalian sendiri bagaimana, ada niat kah cari kerja di Eropa? Jika iya, di negara mana? How about starting from being an au pair, serius belajar bahasa, lalu lanjut sekolah?


4 comments:

  1. Hallo kak nin :) tulisan ini bener2 jadi cambukan buat hati ini yang sedang gundah gulana karena merasa bimbangnya perasaan ini yah maaf jadinya mengeluh disini. Satu persatu drama hidup mulai bermunculan setelah lulus kuliah, btw aku lulusan DKV disalah satu univ swasta di Indonesia yang sedang bertahan bekerja sebagai freelancer. Singkat cerita, semua point diatas satu persatu udah dijabanin sama otak ini gentayangan mikirin step by stepnya semoga bisa melewati semuanya, kecuali point ke 5 (gak tau kalau ketemu jodohnya) persaingan kerja dibidang desain banyak dan kurang dihargai juga disini (tapi setelah baca ada kalimat "desain digital" merasa beruntung gak salah jurusan meskipun lulusnya telat). Sempat gak percaya diri juga kenapa dulu gak nurut sama ibu masuk kuliah tata boga karena di Indonesia timur sana, menurut pengalaman ibu yang udah tinggal hampir 10thn disana (maluku) kebanyakan orang2nya lari ke Eropa terutama Belanda sejak kerusuhan dan perang agama, ibuku sendiri pernah mengungsi karena kejadian tersebut dan mereka yang pergi meninggalkan tanah air beta dan menetap dieropa enggan untuk kembali, bahkan merekapun yang memiliki rumah disana rela ditinggal karena takut kembali dengan pengalaman dimasa lalu. Kebanyakan dari mereka bekerja sebagai koki, perawat, dan pekerjaan lainnya. Karena koki lebih menonjol jadi si ibu ingin anaknya juga bisa pergi ke eropa dengan harapan bisa menjadi koki dieropa sana, apalagi di Amerika peluangnya tinggi untuk org Asia jika ingin menjadi koki. Ibu mengeluh, kenapa dulu gak ambil tata boga aja sampai aku cape dan nyeletuk aja tiba2 bilang sama ibu, banyak juga orang2 yang kerja tapi gak sesuai dengan jurusan kuliahnya tapi rezekynya ya lancar yang penting menghasilkan dan halal, toh gak ada juga ilmu yang gak kepake dan semua ilmu juga penting, seketika ibu langsung diam. Lalu cerita juga kalau dimaluku sana dulu sebelum Ibu Susi jadi mentri, banyak orang filipina yang nyebrang beli ikan disana dan ibuku punya tetangga org filipina punya anak (anaknya 8 apa 9 gitu lupa karena ceritanya ini dari taun lalu) si tetangga ini emang bener2 ibumuda yang tangguh, semua anak2nya diurus seorang diri tanpa suami, bahkan kerja dari malam ke pagi nyanyi dicafe2 sampe siang kadang sampai malamnya lagi masih kuat :'( oh.. Iya kak nin, ku juga sama rindu sekali dengan buku dan suasana kuliah yang kebanyakan pembahasannya obrolan2 akademis, serta hausnya akan segala ingin tau akademis diberbagai belahan dunia hingga pengalaman2 orang lain. Semoga tulisan2nya kak nin hingga nanti selalu menginspirasi dan bermanfaat. Terima kasih ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Amanda! Makasih banyak udah sharing pengalaman kamu ;) Nice to know cerita di Maluku sana dulu.

      Cuman kalo aku liat, profesi juga tergantung dengan era. Jaman perang dulu profesi paling dicari emang tenaga medis dan tukang masak, buat para pejuang. Jaman sekarang, saat dimana era digital makin berkembang, yang dibutuhkan lebih ke orang2 kreatif yang melek teknologi :)

      Menurut aku, step kamu tepat. Keep doing aja. Di Eropa Barat, terutama Utara, kerjaan UX designer lagi menjamur banget. Background kamu udah bagus plus pengalaman kerja pula. Kayaknya kalo emang pengen kerja di Eropa, step kamu bisa kebuka lebar deh! Apalagi kalo udah bisa bahasa lokal, wahh.. kamu bisa dilirik perusahaan beneran. Poin plus lagi kalo kamu sekalian ambil sekolah di Eropa dan coba menguasai bahasa lokal, trust me, you would get you chance wideeer!

      Delete
  2. Hallo kak nin ^^
    Makasih banyak loh masukannya, bener-bener bermanfaat banget ;)
    Setelah rajin mantengin web Aupair world kebetulan dapat keluarga dari Belgia dikota Brussels. Semoga aja lancar sama keluarga yang satu ini (amin). Kak nin, boleh kita saling komunikasi? Semoga kita bisa ketemu dinorway nanti ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Semoga berhasil ya sama keluarga di Belgia itu 😀 Kalo emang mau keep in contact, kamu hubungin aku aja lewat ‘Contact’ di atas. Ntar aku hubungin balik via email ;)

      Delete