Mengapa Saya Menulis Blog

Thursday, 5 July 2018



Ini blog header tahun 2014 saat masih di Belgia.
Belum ada rencana lanjut ke Denmark saat itu, tapi saya merasa sudah jatuh cinta dengan Eropa Utara.

Sebenarnya saya sudah mengenal blogging sejak tahun 2005. Namun blog pertama baru dibuat 5 tahun kemudian karena kewajiban tugas mata kuliah IT. Dulu yang saya tahu, blog hanya dijadikan tempat curhat menumpahkan isi hati dan pikiran. Tapi karena saya anaknya tidak terlalu suka curhat, miskin ide, dan tidak tahu apa yang harus ditulis, postingan blog pertama hanyalah berisi gambar-gambar artis Korea. Itu pun setelahnya terbengkalai karena mata kuliah IT kelar.

Beberapa tahun berikutnya, saya termotivasi menulis lagi dengan tema dan domain yang berbeda. Saat itu saya sedang giat-giatnya belajar bahasa asing dan bermimpi untuk keliling dunia. Makanya kalau kalian liat postingan awal blog ini, isinya sedikit random. Mulai dari tips belajar bahasa asing sampai sesuatu berbau luar negeri.

Pertama membuat nama pun harus berpikir panjang. Nama apa yang cocok menggambarkan isi tema blog dan terkesan unik. Lahirlah Art och Lingua dengan banyak hyphens sebagai domain. Maklum, saya dulu tidak paham SEO atau trafik. Pun tidak berniat menjadikan blog saya sebagai bahan bacaan harian untuk orang. Ingat sekali, dulu hanya 7 pembaca yang datang ke blog ini setiap bulan. Tidak peduli soal nama yang aneh dan sulit diingat, saya akhirnya stick to that name sampai sekarang.

Tahun 2014 saat berencana ke Belgia dan bingung harus mulai mengurus visa dari mana, tidak ada yang bisa dilakukan selain mencari informasi via internet. Dulu informasi di internet kurang jelas. Kebanyakan blogger hanya membahas pengalaman dan enaknya jadi au pair di Jerman, Prancis, dan Belanda saja. Tiga negara ini memang sangat populer bagi au pair Indonesia dari dulu.

Beruntung, saya menemukan satu-satunya informasi lewat blog milik Alfi Yusrina (sekarang jadi teman saya) yang membahas tentang pengurusan visa au pair ke Belgia. Bagai oase, saya merasa tulisan tersebut sangat membantu menemukan jalan sampai Belgia. Thanks a lot, Alfi!

Dari minimnya informasi di internet itulah, saya bertekad, kalau memang mendapatkan kesempatan ke Eropa, saya ingin menceritakan semua pengalaman lewat tulisan dari nol. Dari pengalaman bahagia sampai pengalaman terburuk sekali pun. Saya yakin, setiap hari ada puluhan bahkan ratusan orang Indonesia yang ingin tahu step-by-step menjadi au pair dan penasaran dengan kehidupan di luar negeri. Banyak juga yang masih bingung harus mulai dari mana, hingga tidak tahu kemana harus mengajukan visa.

Sampai Belgia, saya patahkan mitos-mitos keseruan jadi au pair yang selama ini diceritakan para blogger di internet. Au pair is not a fairy tale! Banyak suka duka dan pengalamannya tidak hanya sebatas jalan-jalan atau cultural exchange saja.

Saya tidak menyangka bahwa tulisan apa adanya tentang pengalaman jadi au pair membawa trafik yang tinggi dari tahun ke tahun. Yang dulu blog saya hanya dibaca oleh 7 orang per bulan, sekarang sudah menembus angka lebih dari 6.000 pengunjung. Luas biasa rasa ingin tahu orang Indonesia!

Mungkin orang berpikir, “ahh 6.000 pengunjung per bulan mah masih sedikit! Gampang!” Iya, bagi Anda. Namun bagi saya yang hanya menyajikan konten au pair tanpa promosi ini, angka tersebut luar biasa karena lebih dari setengahnya adalah organic visitors!

Sejujurnya, saya paling payah soal marketing dan promosi. Saya jarang bahkan hampir tidak pernah promosi tulisan lewat sosial media selain Google+. Hampir semua pengunjung blog ini pun datang sendiri via mesin pencari karena memang mencari konten yang dibutuhkan. Sebuah kebahagian karena ternyata blog posts saya bisa menjawab rasa ingin tahu mereka.

Tujuan saya menulis blog murni berniat ingin berbagi informasi untuk orang banyak. Saya pernah ada di posisi kebingungan dan miskin jalan keluar. Jadi kalau saya memiliki informasi yang dibutuhkan orang dan mampu menulis, kenapa tidak dibagikan lewat tulisan? Syukur-syukur tulisan tersebut membawa inspirasi dan manfaat bagi pembaca.

Bahkan, karena sudah terlalu nyaman blogging, saya tidak tertarik ikut tren vlogging yang lebih bisa mendeskripsikan luar negeri lewat video. Saya ingin orang Indonesia lebih mandiri dan mau membaca, tidak hanya nongkrong di Youtube. Saya juga tidak ingin terlalu haus views atau subscribers. Lagipula, video editing itu melelahkan. Apalagi saya termasuk orang yang perfeksionis dalam proses editing.

Meskipun tidak menghasilkan uang, tapi blog ini banyak mempertemukan saya dengan blog readers yang ujung-ujungnya jadi teman. Dari yang penasaran tentang pengurusan visa, pengalaman au pair, hingga curhat soal kisah cintanya dengan cowok EropaIt’s so wonderful, isn't it? 

Terima kasih yang sudah mau menyempatkan mampir dan membaca cerita-cerita saya disini. Karena kalian, saya berusaha belajar coding sederhana agar tampilan blog ini lebih segar. Karena kalian juga lah, saya terus termotivasi menemukan ide kreatif untuk dituangkan menjadi cerita.

Cheers!


3 comments:

  1. yeaayy finally ad yg baru ;)
    teruskan nin tulis blog dan sharingnya. karena untuk saya pribadi this is really helpful dan beneran memotivasi banget. plus bloggernya ramah. hehe
    have a nice day!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you banget, Elisa :)
      Beneran deh, kamu juga yang bikin aku terus termotivasi menulis. Makasih udah mampir dan mau baca2 :D

      Delete