Jangan Bawa Banyak Barang ke Eropa!

Thursday, 9 May 2019



Yang berencana datang ke Eropa untuk tinggal cukup lama, bersiaplah mengemas barang bawaan sesimpel dan seringan mungkin! Beberapa maskapai penerbangan internasional mulai menetapkan peraturan baru dalam menyusutkan berat bagasi yang boleh dibawa di awal tahun ini. Artinya, kalau kita adalah calon au pair yang akan tinggal 12-24 bulan di Eropa, siap-siap untuk tidak bisa membawa bahan makanan atau pakaian yang banyak dari Indonesia!

Salah satu maskapai Timur Tengah favorit saya, Emirates, pun ikut menyusutkan berat bagasi per Februari 2019. Thai Airways, maskapai internasional yang sering bolak-balik Eropa dan terkenal berharga cukup terjangkau juga tidak lagi bersikap royal dengan penumpang kelas ekonomi.

Jujur saja, satu hal yang paling membuat saya stres pra dan pasca au pair adalah packing! Dulu masih sedikit nyaman karena bagasi kelas ekonomi gratis 30 kg. Bahkan ada beberapa maskapai yang membolehkan berat maksimumnya sampai 32 kg malah. Itu pun juga mesti mencari akal agar barang saya muat di koper plus tidak overweight. Bayangkan, datang dari Indonesia mungkin masih sedikit ringan, tapi pulangnya bisa sangat menyiksa. Saya sampai harus membuang banyak sekali baju sebelum pulang hanya karena koper sudah keberatan.

Bagi yang belum tahu update terbaru soal ketetapan bagasi di 2019, silakan cek tabel di bawah ini. Tabel dibuat berdasarkan maskapai internasional yang paling sering melayani rute antara Indonesia dan Eropa, serta kelas yang sering dipilih penumpang;


Tips dari saya:

1. Bawalah baju secukupnya dari Indonesia. Datang di musim panas akan menguntungkan karena baju yang kita pakai di Indonesia sangat berguna di temperatur Eropa. Tapi jika harus datang di musim dingin, sebaiknya bawa saja baju-baju panjang dan 1 jaket tebal multifungsi yang bisa dipakai setidaknya saat awal-awal kedatangan. FYI, musim panas di Eropa Selatan dan Utara juga berbeda. Di Utara, jangan harap menemukan matahari seterik dan seintens di Selatan. Baca tulisan saya tentang bagaimana cara bertahan diri dari dinginnya Eropa disini.

2. Jangan takut tidak ketemu Indomie atau bahan makanan Asia lainnya, karena toko Asia di Eropa itu ada dimana-mana, terutama kota-kota besar. Memang tidak semua toko menjual bahan makanan Indonesia secara lengkap, tapi kalau harus memilih, saya lebih membawa obat-obatan ketimbang bahan makanan. Jika ingin sekali, boleh lah membawa bahan makanan favorit berukuran kecil.

3. Jangan katakan IYA dulu kalau ada yang ingin minta titip ini itu dari Indonesia. Think about ourselves first! Ini koper kita, barang-barang kita juga masih banyak yang harus dikemas, lagipula kita juga yang repot membawanya dari rumah ke Eropa. Jadi kalau ada yang ingin menitip ini itu sampai harus menyita space yang begitu banyak, lupakan! Jujur saja, meskipun itu teman sendiri!

4. Tapi kalau memang harus dimintai tolong membelikan atau membawakan ini itu, jangan ragu untuk menagih komisi space koper sebesar €10 per kilonya di luar harga makanan mereka! It's nothing ketimbang mereka sendiri yang harus pulang ke Indonesia! Ini bukan perhitungan atau matre, tapi repotnya itu yang mahal. Kecuali kamu memang ikhlas, silakan.

5. Belajar packing lightly dengan membaca postingan saya disini. Penggunaan space maker itu betul-betul membantu, lho!

6. Living simply alias jangan kebanyakan gaya di Eropa. Kalau harus pulang ke Indonesia setelah 1-2 tahun, belilah baju sedikit namun berkualitas meskipun harganya sedikit mahal. Fast fashion di Eropa itu kencang sekali, murah-murah, dan seringkali menggoda untuk belanja. Kecuali siap membuang banyak baju di akhir kontrak au pair, then.. take the risk!

7. Jangan pesan tiket ekonomi! Kalau belum mampu upgrade, mungkin tertarik untuk membeli ekstra bagasi saja?


Have a safe flight to Europe!


No comments:

Care to leave your comments?