Kerja Sampingan Au Pair

Tuesday, 14 May 2019



Sejak di Belgia, sebetulnya saya sudah mendengar cerita dari seorang teman kalau para au pair Filipina terkenal sangat pintar cari uang di Eropa. Cari uang ini maksudnya adalah cari kerja tambahan di sela-sela waktu au pair dengan menjadi cleaning lady. Pekerjaan ini biasanya didapat lewat mulut ke mulut, situs pencarian kerja, atau turun temurun dari teman.

Di Belgia dulu praktik blackwork seperti ini sangat tidak lazim karena adanya pengawasan yang ketat dari pihak kepolisian Belgia serta minimnya niat au pair lain untuk cari uang tambahan. Namun setelah sampai Denmark, saya baru sadar bahwa blackwork di kalangan au pair memang benar adanya. Tidak hanya satu dua orang, tapi banyak!

Tidak ingin munafik, saya dulu juga sempat kerja tambahan dengan bantu bersih-bersih bed & breakfast (B&B) kakaknya host mom di Belgia. Sebetulnya pekerjaan itu bukan saya cari, tapi ditawari. Kebetulan yang sering bantu-bantu disitu saya kenal dan doi langsung menawari kalau saya sedang free. Kerjaannya membersihkan B&B sekitar 4 kamar dan dibayar €10 per jam. Lumayan kan?

Tapi setelah dua kali kerja disana, saya menyerah. Mengapa, karena standar kebersihannya tinggi sekali. Maklum, yang dibersihkan memang B&B berstandar hampir sama dengan hotel berbintang. Tiap sudut harus dibersihkan secara detail dan kinclong. Belum lagi sabun dan lap yang digunakan berbeda-beda untuk setiap perabotan. Makin pusinglah saya sampai harus 3-4 kali bolak-balik membersihkan kaca yang tidak pernah shiny. Di Indonesia biasanya hanya pakai 1 lap dan sabun cair, beres. To be noted, saya bukan cewek manja dan pemalas yang tidak pernah bersih-bersih di rumah.

Meskipun awalnya bangga juga bisa pulang mengantongi €30-50 sekali kerja, namun saya putuskan untuk tidak akan pernah lagi kerja tambahan begini. Saya datang ke Eropa jauh-jauh bukan untuk cari uang sampai harus bersih-bersih selevel ini. Tenaga saya juga sudah digunakan untuk mengurus anak-anak dan rumah 1 keluarga, jadi tidak berminat untuk kerja yang sama di tempat lain lagi. Lagipula kerjaan ini sebetulnya ilegal, karena au pair memang dilarang bekerja tambahan di luar rumah host family.

Jadi apakah cari uang seperti ini salah?

Tidak juga. Sebetulnya ada beberapa teman au pair saya yang cari uang saku tambahan dengan membantu babysitting anak kenalan atau yang memang sengaja sekali minta dicarikan kerjaan sebagai cleaning lady. Tidak main-main, seorang teman ada yang bisa mengumpulkan uang sampai 4000 SEK per bulan hanya dengan jadi cleaning lady. Ada juga cerita lain yang katanya, kakaknya dulu bisa mengumpulkan sampai €500 per bulan di Belanda diluar tambahan uang saku au pairnya. Motifnya pun tidak hanya mencari uang semata, tapi juga karena justru tidak ada kerjaan di rumah.

Seorang teman dari Thailand mengaku hanya bekerja 2 minggu per bulan di keluarganya yang single dad. Wajar jika dia mengisi waktu dengan nyambi sebagai cleaning lady di Denmark lalu uangnya digunakan untuk foya-foya. Disisi lain, ada juga teman saya yang memang niat mencari banyak keluarga yang rumahnya ingin dibersihkan karena tujuannya ingin mengumpulkan uang. Tabungannya bukan digunakan untuk foya-foya tapi ke bayar hutang, tambahan uang kuliah, ataupun hanya tidak puas dengan pocket money yang diberikan host family.

That's their choice and they have accepted their own risks. Tapi menurut saya, harus diingat lagi kemarin jadi au pair untuk apa. Hanya untuk earning money kah di negara orang? Kalau iya, berarti au pair bukan jalan yang tepat karena pocket money memang bukanlah gaji yang harus kita terima. Uang tersebut hanya berupa uang saku yang sudah distandarisasi setiap negara setara dengan uang jajan anak sekolah di negara tersebut. Ingat lagi kalau kita dapat tempat tinggal, akomodasi, uang kursus, serta fasilitas lain yang sebetulnya host family sudah mengeluarkan biaya lebih banyak. Coba baca postingan saya tentang uang saku au pair untuk tahu apakah sesungguhnya uang yang kita terima itu betul-betul sedikit atau justru cukup! Atau jangan-jangan justru kita sendiri yang tidak bisa mengatur keuangan karena gaya hidup yang salah.

Again ya, that's totally "not" wrong kalau kalian ingin cari blackwork. Silakan saja, apalagi di Skandinavia yang orang-orangnya kebanyakan malas bersih-bersih. Yang salah menurut saya, kalau kita terlalu bangga dengan cara tersebut hingga terkesan jadi money-oriented. Bear in mind that people would see you differently. Beberapa keluarga angkat berpendapat bahwa au pair Asia yang datang ke negaranya bertujuan hanya untuk cari uang, bukan pengalaman. Jangan sampai karena asik kerja dan dapat uang lebih banyak, kita jadi lupa travelling dan bersenang-senang.

Kalau memang harus cari blackwork, please do it stealthy. Jika diperlukan, silakan juga diskusi dengan keluarga angkat lebih dulu apakah mereka tidak keberatan kalau kita cari paid job di luar. Tidak lucu kalau kita dideportasi hanya karena ketahuan kerja ilegal di luar kontrak au pair dan host family harus didenda karena membiarkan hal tersebut.


1 comment:

  1. I'm extremely impressed together with your writing abilities as
    smartly as with the layout to your blog. Is that this a paid
    topic or did you modify it your self? Anyway keep up the nice high quality writing, it is uncommon to
    look a nice blog like this one today..

    ReplyDelete