Langsung ke konten utama

Mengurus 'Study Permit' untuk Kuliah di Norwegia



Sebagai informasi pendahuluan, saat ini saya sudah tinggal di Norwegia dan harus mengganti au pair permit yang hampir habis ke study permit. Karena sudah berada di wilayah Schengen, saya tidak perlu lagi visa seperti halnya teman-teman yang masih berada di Indonesia. Bagi yang bingung apa beda residence permit dan visa, bisa dibaca dulu di sini. Walaupun begitu, persyaratan yang diberlakukan sama saja dengan mahasiswa non-EU lain pada umumnya.

Bagi yang tinggal di Indonesia, permohonan aplikasi study permit dan visa Norwegia bisa diantarkan langsung ke VFS Jakarta. Yang tinggal di Norwegia, aplikasi diantarkan ke kantor polisi terdekat di kotamadya dimana kita tinggal.  Pemohon dapat menyerahkan aplikasinya langsung di Norwegia apabila memiliki residence permit sebagai high skilled workers atau pernah tinggal di sini selama 9 bulan terakhir. Sementara bagi yang tinggal di luar Indonesia dan Norwegia bisa menghubungi kedutaan besar Norwegia setempat.

FYI, study permit yang akan saya ajukan disini adalah permit untuk belajar di perguruan tinggi semisal universitas atau university college ya, bukan bible school atau high school. Sebelum mempersiapkan semua dokumen, berikut syarat utama untuk mengajukan study permit:

1. Membayar biaya aplikasi sebesar NOK 5300 (2019)*.
2. Sudah diterima sebagai mahasiswa full-time di institusi perguruan tinggi di Norwegia.
3. Memiliki bukti finansial sebesar NOK 121.200 (2019) yang bisa berupa dana beasiswa, pinjaman dari pemerintah Norwegia (LĂ„nekassen), uang tabungan atas nama pribadi yang tersimpan di rekening bank Norwegia atau deposit di perguruan tinggi, atau bisa juga gabungan dari semua sumber dana yang telah disebutkan. Kalau pemohon sudah dapat job offer dari employer di Norwegia, jumlah gaji yang akan diberikan boleh ikut disertakan sebagai bukti sumber dana.
4. Kalau harus membayar uang kuliah, kita juga diwajibkan memiliki dana tersebut di luar jumlah minimum finansial di atas.
5. Wajib memiliki tempat tinggal di Norwegia.
6. Keadaan negara asal memungkinkan kita kembali setelah masa studi usai.

Setelah yakin bisa memenuhi semua persyaratan di atas, hal yang kita harus lakukan pertama kali adalah mengisi formulir dan membayar biaya aplikasi lewat Application portal. Mengapa harus isi dan bayar dulu, karena kita membutuhkan bukti nota pembayaran dan cover letter sebagai syarat kelengkapan dokumen.


Persyaratan kelengkapan dokumen saat mengajukan first time application:

1. Paspor dan fotokopi semua isi halaman yang berisi data diri dan stempel.

Karena tinggal di Norwegia, saya hanya perlu menunjukkan paspor ke petugas di kantor polisi dan menyerahkan fotokopiannya saja. Sementara bagi yang tinggal di luar Norwegia, harus menyerahkan dua dokumen di atas.

2. Cover letter dari Application portal yang sudah ditandatangani.

Setelah mendaftarkan diri dan membayar biaya aplikasi di Application portal, kita akan menerima 2 attachments dokumen berupa nota pembayaran dan cover letter lewat email. Cover letter ini harus dicetak dan ditandatangani.

3. Dua lembar foto terbaru ukuran paspor dengan latar belakang putih.

4. Surat pernyataan diterima (LoA) kuliah full-time dari institusi perguruan tinggi di Norwegia yang berisi nama, program studi, strata yang diambil, dan berapa lama masa belajar.


Untuk surat ini, saya harus minta salinan lagi ke bagian administrasi kampus karena LoA yang saya terima kemarin hanya berisi nama dan program studi. Mungkin karena tinggal di Norwegia, maka LoA yang dikirimkan hanya berisi notifikasi yang tidak dijelaskan secara rinci.

5. Dokumentasi keuangan bahwa kita memiliki dana sebesar NOK 121.200 atas nama pribadi.

Kita bisa melampirkan salah satu atau lebih sumber dana ini sebagai kombinasi:

- Dokumentasi bahwa kita mendapatkan beasiswa, hibah, atau pinjaman dari pemerintah Norwegia (LĂ„nekassen).
- Kontrak kerja paruh waktu dari employer di Norwegia yang menyatakan lama kontrak, waktu kerja per minggu/bulan, serta gaji yang akan didapat.
- Bank statement dari akun bank di Norwegia atau surat pernyataan terkait deposito yang kita serahkan ke pihak kampus. Untuk deposito ini, kita bisa pinjam dulu dari keluarga atau teman, lalu uangnya disetorkan ke rekening kampus sebagai syarat administrasi mendapatkan visa.

Baca di sini untuk tahu bagaimana saya memenuhi persyaratan ini tanpa beasiswa atau dana orang tua!

6. Dokumentasi bahwa kita sudah (terjamin) memiliki tempat tinggal di Norwegia.

Ini penting sekali karena cari tempat tinggal yang affordable bagi pelajar internasional di Norwegia itu susah! Daripada sesampainya di Norwegia bingung ingin tinggal dimana, sebaiknya persiapkan mendaftar akomodasi yang cocok dengan kantong dan preferensi. Sebagai mahasiswa internasional, kita bisa daftar dulu sebagai waiting lists di SiO (untuk Oslo dan Akerhus) atau organisasi student housing dari kampus lainnya, jauh sebelum kita diterima di kampus yang dituju. Hal ini untuk menghindari panjangnya antrian mahasiswa lain yang berminat menyewa kamar di student housing.

Kalau tidak tertarik tinggal di student housing, kita juga bisa menyertakan surat sewa-menyewa yang sudah ditanda tangani si tuan yang punya kamar, apartemen, ataupun rumah yang akan kita tinggali.

7. Dokumentasi bahwa kita bisa membayar biaya kuliah (jika diperlukan).

Meskipun kebanyakan universitas di Norwegia itu bebas uang kuliah, tapi ada beberapa kampus swasta masih membebankan uang kuliah bagi mahasiswanya. Jika diperlukan, kita tetap harus menyertakan dokumentasi bahwa kita mampu membayar uang kuliah tersebut di atas jumlah minimum tabungan yang diwajibkan.

8. Dokumentasi tambahan bagi yang menyerahkan aplikasi di luar negara asal pemohon (jika diperlukan).

Untuk kasus ini, saya harus menyerahkan bukti bahwa saya memang tinggal di Norwegia secara legal selama 9 bulan ke belakang. Dokumentasi bisa menggunakan kartu residence permit yang masih berlaku. Pun begitu bagi pemohon yang tidak tinggal di Indonesia.

9. Form checklist yang dicetak dan ditandatangani.

⚘ ⚘ ⚘

Itulah persyaratan umum bagi pemohon yang berusia di atas 18 tahun yang berniat studi di jenjang universitas. Untuk detailnya, silakan dibaca di situs UDI.

Setelah semua dokumen lengkap, selanjutnya kita langsung bisa membuat janji temu ke VFS di Jakarta atau kantor polisi di Norwegia (bagi yang berdomisili di sini).  Untuk janji temu bisa dibuat di Application Portal. Bagi yang belum pernah membuat visa atau residence permit ke Norwegia sebelumnya, harus registrasi terlebih dahulu.

Bagi yang tinggal di Indonesia, janji temu menyerahkan aplikasi ke VFS langsung dibuat lewat situs VFS. Untuk mahasiswa internasional, biasanya akan ada "Police Day" saat awal-awal masuk kuliah untuk mengurus residence permit setibanya di Norwegia. Cara ini lebih mudah ketimbang harus booking slot sendiri di kantor polisi lewat Application Portal.

Waktu tunggu keputusan dari UDI bervariasi tergantung case to case. Silakan lihat di sini untuk tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan menunggu keputusan dari imigrasi Norwegia. Meskipun perkuliahan sudah dimulai pertengahan Agustus dan kebanyakan mahasiswa asing memasukkan aplikasi saat libur musim panas, pihak UDI tetap berusaha memberikan keputusan sebelum studi dimulai. Normalnya, waktu tunggu untuk study permit sekitar 8 mingguan.

Anyway, bagi yang sedang bersiap-siap studi atau pindah ke Norwegia, jangan lupa baca postingan saya tentang biaya hidup di negara mahal ini agar mempersiapkan semuanya semaksimal mungkin  dan tidak sering syok! Lykke til!


*per 1 Januari 2020, biaya aplikasi untuk pengajuan study permit berubah menjadi NOK 4900



Komentar

  1. Hi Mba Nin.. Ga apa lah ya panggil Mba :)

    Anyway mau nanya soal nih. Soal deposit yang ditaruh di bank norway atau di universitas tempat kita kuliah itu, sistemnya bagaimana yah? I.e apakah dana itu cuman dikeep saja dan bisa dikembalikan pada saat kita kelar kuliah ataukah mmg bisa diambil gradually misalnya kita memang pure kuliah saja disana? Kalau misalnya diambil gradually dan ada sisa di akhir kuliah, pengembaliannya akan mudah kah? Thanks alot for your time and all the best Mba...

    Salam,
    Mega

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mega,

      Uang deposit yang kamu transfer ke ke rekening bank itu sebetulnya hanya untuk pengurusan administrasi visa ke imigrasi aja kok. Setelah kamu sampe Norwegia & punya rekening bank lokal sendiri, semua uang yg sudah kamu transfer tersebut akan dikembalikan 100% ke rekening kamu. :)

      Hapus
  2. annarizka1289@gmail.com(Google)September 26, 2020

    Hai Nin, payment ijin studi setelah mengisi application form di portal UDI itu harus dengan CC ya? aku tuh cuma punya debit mastercard dan debit Visa (bank2 nasional:BNI, BCA, mandiri).. ada saran ? terima kasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai..

      Iya. Mesti pake cc. Kalo kamu gak ada cc, saran aku coba buka akun Jenius, soalnya kartunya Jenius itu kabarnya bisa dipake untuk bayaran online. Atau gak, kalo kamu punya BNI, bisa bayaran juga kok. Kamu request pin CVC2 via SMS yang cuma berlaku sekali. Lebih lengkapnya, silakan cek ke bank bersangkutan ya :)

      Hapus
  3. Hai Nin. Ijin tanya tentang asuransi bagi mahasiswa internasional itu harus apply di Norway atau granted kalau study permit terbit ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asuransi sih sebetulnya optional dan personal aja, bukan ketentuan dari imigrasi sini. Aku gak diwajibin tuh beli asuransi untuk dapet study permit. Asuransi lebih diwajibkan buat apply visa Schengen yang buat jalan2, kali aja ntar kenapa2 pas liburan :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bule Ketemu Online, Bisakah Serius?

( PERHATIAN!!! SAYA BANYAK SEKALI MENERIMA TESTIMONIALS SOAL COWOK-COWOK DARI INGGRIS YANG MEMINTA ALAMAT SI CEWEK YANG DIKENAL VIA ONLINE. FYI , HAMPIR SEMUA MODUS PENIPUAN SEPERTI INI BERASAL DARI INGGRIS DAN AMERIKA! JANGAN PERNAH TERTIPU KEMASAN KULIT PUTIHNYA, KARENA BISA JADI YANG KALIAN AJAK CHATTING -AN ATAU VIDEO CALL -AN ITU ADALAH PENIPU !! JANGAN PERNAH BERI DATA DIRI SEPERTI NAMA LENGKAP, ALAMAT, SERTA NOMOR IDENTITAS ATAU KARTU KREDIT KE ORANG-ORANG ASING LEWAT DUNIA DIGITAL! BE SMART, BE AWARE, AND PLEASE JANGAN DULU BAPERAN KALO ADA YANG MENGAJAK NIKAH PADAHAL BARU SEMINGGU KENAL!!!) Selain berniat jadi au pair, ternyata blog saya banyak dikunjungi oleh cewek-cewek Indonesia yang ingin pacaran atau sedang dekat dengan bule. Gara-gara tulisan tentang cowok Eropa dan cowok Skandinavia , banyak pembaca blog yang mengirim surel ke saya dan curhat masalah cintanya dengan si bule. Aduh, padahal saya jauh dari kata "ahli" masalah cinta-cintaan. Saya sebetu

Mempelajari Karakter Para Cowok di Tiap Bagian Eropa

*I talk a lot about European boys in this blog, but seriously, this is always the hottest topic for girls! ;) Oke, salahkan pengalaman saya yang jadi serial dater  selama tinggal di Eropa. Tapi gara-gara pengalaman ini, saya juga bisa bertemu banyak orang baru sekalian mempelajari karakter mereka. Cowok-cowok yang saya temui ini juga tidak semuanya saya kencani. Beberapa dari mereka saya kenal saat workshop, festival, ataupun dari teman. Beruntung sekali, banyak juga teman-teman cewek yang mau menceritakan pengalamannya saat berkencan dari cowok ini, cowok itu, and all of them have wrapped up neatly in my head! Secara umum, tulisan yang saya ceritakan disini murni hasil pengalaman pribadi, pengalaman teman, ataupun si cowok yang menilai bangsanya secara langsung. Letak geografis Eropanya mungkin sedikit rancu, tapi saya mengelompokkan mereka berdasarkan jarak negara dan karakter yang saling berdekatan. Kita semua benci stereotipe, tapi walau bagaimana pun kita tetaplah bagi

7 Kebiasaan Makan Keluarga Eropa

Tiga tahun tinggal di Eropa dengan keluarga angkat, saya jadi paham bagaimana elegan dan intimnya cara makan mereka. Bagi para keluarga ini, meja makan tidak hanya tempat untuk menyantap makanan, tapi juga ajang bertukar informasi para anggota keluarga dan pembelajaran bagi anak-anak mereka. Selain table manner , orang Eropa juga sangat perhatian terhadap nilai gizi yang terkandung di suatu makanan hingga hanya makan makanan berkualitas tinggi. Berbeda dengan orang Indonesia yang menjadikan meja makan hanya sebagai tempat menaruh makanan, membuka tudung saji saat akan disantap, lalu pergi ke ruang nonton sambil makan. Selama tinggal dengan banyak macam keluarga angkat, tidak hanya nilai gizi yang saya pelajari dari mereka, tapi juga kebiasaan makan orang Eropa yang sebenarnya sangat sederhana dan tidak berlebihan. Dari kebiasaan makan mereka ini juga, saya bisa menyimpulkan mengapa orang-orang di benua ini awet tua alias tetap sehat menginjak usia di atas 70-an. Kuncinya, pola

Guide Untuk Para Calon Au Pair

Kepada para pembaca blog saya yang tertarik menjadi au pair, terima kasih! Karena banyaknya surel dan pertanyaan tentang au pair, saya merasa perlu membuat satu postingan lain demi menjawab rasa penasaran pembaca. Mungkin juga kalian tertarik untuk membaca hal-hal yang harus diketahui sebelum memutuskan jadi au pair  ataupun tips seputar au pair ? Atau mungkin juga merasa tertantang untuk jadi au pair di usia 20an, baca juga cerita saya disini . Saya tidak akan membahas apa itu au pair ataupun tugas-tugasnya, karena yang membaca postingan ini saya percaya sudah berminat menjadi au pair dan minimal tahu sedikit. Meskipun sudah ada minat keluar negeri dan menjadi au pair, banyak juga yang masih bingung harus mulai dari mana. Ada juga pertanyaan apakah mesti pakai agen atau tidak, hingga pertanyaan soal negara mana saja yang memungkinkan peluang kerja atau kuliah setelah masa au pair selesai. Oke, tenang! Saya mencoba menjabarkan lagi hal yang saya tahu demi menjawab rasa penasar

Berniat Pacaran dengan Cowok Skandinavia? Baca Ini Dulu!

"Semua cowok itu sama!" No! Tunggu sampai kalian kenalan dan bertemu dengan cowok-cowok tampan namun dingin di Eropa Utara. Tanpa bermaksud menggeneralisasi para cowok ini, ataupun mengatakan saya paling ekspert, tapi cowok Skandinavia memang berbeda dari kebanyakan cowok lain di Eropa. Meskipun negara Skandinavia hanya Norwegia, Denmark, dan Swedia, namun Finlandia dan Islandia adalah bagian negara Nordik, yang memiliki karakter yang sama dengan ketiga negara lainnya. Tinggal di bagian utara Eropa dengan suhu yang bisa mencapai -30 derajat saat musim dingin, memang mempengaruhi karakter dan tingkah laku masyarakatnya. Orang-orang Eropa Utara cenderung lebih dingin terhadap orang asing, ketimbang orang-orang yang tinggal di kawasan yang hangat seperti Italia atau Portugal. Karena hanya mendapatkan hangatnya matahari tak lebih dari 3-5 minggu pertahun, masyarakat Eropa Utara lebih banyak menutup diri, diam, dan sedikit acuh. Tapi jangan salah, walaupun dingin dan hampa