Persiapan Musim Dingin di Nordik

Wednesday, 13 November 2019



Sebetulnya postingan ini sudah jadi PR sejak minggu lalu, karena saya tahu kalau Norwegia sudah mulai turun salju di awal bulan November - bahkan akhir Oktober! Tapi lucunya, saat negara Eropa lain masih menikmati mild temperature musim gugur, di beberapa bagian wilayah Nordik malah sudah memutih.

Di kawasan Eropa Utara, orang-orang mesti siap menyambut salju yang lebih cepat turun dari kawasan Selatan. Daerah yang semakin dekat dengan kutub utara juga mendapatkan sinar matahari tak sampai 5 jam setiap hari saat musim dingin, gelap mencekam, dan ketebalan salju bisa sampai 25 meter. Denmark termasuk beruntung karena merupakan wilayah paling selatan dari wilayah Nordik. Hari ini baru saja saya melihat postingan foto di akun Instagram 'Visit Copenhagen' yang masih memamerkan pemandangan earth tone a la musim gugur. Di Norwegia, jangan tanya, dari Utara ke Selatan sudah kena tumpukan salju sejak minggu lalu meskipun belum terlalu tebal.

Bagi yang baru pertama kali pindah ke salah satu negara Nordik, ini "Winter Kit" untuk kalian agar tidak kaget dan lebih siap memasuki ekstrimnya cuaca di wilayah Eropa Utara! Ngomong-ngomong, saya tidak terlalu membahas secara detail tentang baju karena artikel tentang bertahan dari dinginnya Eropa sudah pernah saya bahas sebelumnya. Kalian juga bisa baca skincare favorit saya sepanjang musim serta belajar dari gadis-gadis Eropa bagaimana caranya berpakaian yang hangat tapi tetap modis sepanjang musim dingin.

1. Woolen inner


Memang tak semua orang Nordik memakai dalaman tambahan saat musim dingin. Selain karena sudah terbiasa dengan kondisi cuaca yang dingin, dalaman wol (longjohn) juga dinilai tidak terlalu praktis. Di Norwegia, anak-anak yang masih rentan cuaca dingin selalu dibekali orang tuanya dalaman wol saat harus keluar rumah. Sementara para orang dewasa lebih sering menggunakan longjohn ketika harus berada di luar ruangan dalam waktu yang lama, contohnya saat trekking atau main ski.

Pertama kali ke Eropa, saya membeli satu set dalaman ini dengan harga super terjangkau lewat toko online, Toko Djohan. Bukannya mau promosi, tapi kalau yang tinggal di Jakarta, mereka juga punya toko fisik di Mangga Dua.

Saya sangat sarankan melengkapi isi lemari dengan 1-2 set dalaman wol untuk berjaga-jaga karena respon tubuh setiap orang terhadap cuaca ekstrim tentulah tak sama. Tenang saja, orang lokal yang dari bayi sudah tinggal di Nordik pun masih ada saja yang tak tahan dingin. Jadi jangan minder kalau harus keluar menggunakan baju tebal dan lengkap, ketimbang teman lain yang bisa saja keluar bare thighs. 

2. Waterproof pants


Entah tertarik ingin main ski atau tidak, celana waterproof juga sangat penting bagi yang tinggal di wilayah Nordik selain Denmark dan Swedia Selatan. Orang Norwegia, Finlandia, dan Swedia Utara terkenal sangat sporty dan banyak menghabiskan waktu mereka di luar ruangan saat musim dingin. Celan cargo yang tahan air menjadi sangat penting apalagi jika harus main salju di luar.

Saya sebetulnya tidak punya sama sekali celana cargo ini setibanya di Norwegia. Celana yang ada sekarang juga karena warisan dari host mom yang memang useful, terutama saat harus menemani host kids bermain salju ataupun trekking di gunung. Tapi bagi yang harus tinggal di kawasan bersalju tebal, celana tahan air menjadi sangat penting karena bisa menyelamatkan kaki dari dingin dan basahnya salju di luar.

3. Waterproof winter boots


Menurut saya, modal sepatu musim dingin di Nordik ini tidak cukup hanya satu. Ada yang namanya boots untuk bergaya saat jalan di kota dan boots khusus untuk salju yang tahan air. Di Norwegia, saya tak pernah menemukan orang-orang lokal hanya memakai satu jenis sepatu di sepanjang musim dingin. Sepatu yang mereka gunakan juga bermacam-macam tergantung ketebalan salju di jalanan dan seberapa dinginnya untuk gaya-gayaan. Imbasnya, jangan heran kalau orang-orang yang tinggal di temperatur ekstrim tidak modis sama sekali karena perlengkapan winter yang digunakan cenderung praktikal ketimbang mesti selalu terlihat stylish. Being stylish all the time tidak akan menyelamatkan kita dari mati rasa karena ujung kaki membeku dan patah pinggang karena jalanan licin.

To be honest, saya kadang lucu dengan para turis atau pendatang yang bergaya di tengah hamparan salju menggunakan sepatu lari atau sepatu kanvas yang sangatlah tidak tepat digunakan! Kalau kamu lihat orang lokal, sepatu musim dingin mereka bisa saja terlihat norak dan tidak modis sama sekali, tapi tentu saja menghangatkan dan tahan air. Jadi sekali lagi, jangan heran kalau sepatu salju itu bentuknya tebal dan besar karena fungsinya memang bukan untuk gaya-gayaan.

4. Spikes atau grips

Sepatu winter yang tahan air dan tetap menghangatkan kaki modelnya memang tak modis sama sekali. Bentuknya kebanyakan besar, tebal, dan berat. Tapi kalau masih harus menjunjung gaya di atas segala-galanya, pilihlah winter boots yang memiliki grips tebal untuk menunjang gesekkan pada daerah bersalju. Saya sangat tidak menyarankan menggunakan sepatu dengan sol berpermukaan halus yang sebetulnya lebih cocok digunakan di jalanan mulus atau cobblestone.

Saat jalanan sedang licin, ada baiknya juga memasang karet spikes pada sepatu yang bisa dilepas kalau harus masuk ke ruangan. Spikes ini akan menancap ke permukaan es dan membuat kita setidaknya 70% terhindar dari insiden terpleset. Perlu diperhatikan juga bahwa spikes ini akan terdengar berisik dan membuat lantai ruangan lecet kalau harus dipakai indoor. Jadi jangan lupa dilepas ya!

5. Cold liver oil dan susu dengan tambahan vitamin D

Di daerah Eropa Utara yang temperaturnya ekstrim dan gelap berkepanjangan, tubuh kita bisa kekurangan vitamin D. Apalagi bagi para pekerja yang berangkat ke kantor saat masih gelap, lalu pulang sudah gelap lagi. Meskipun tak semua orang di kawasan Nordik mengkonsumsinya, tapi cold liver oil berbentuk kapsul atau cair (untuk anak-anak) bisa sangat bermanfaat bagi kita yang sudah terbiasa terpapar panas matahari Indonesia ini. Mudahnya, kebanyakan minyak ikan bisa dibeli di supermarket biasa ataupun apotek.

Satu lagi yang bisa dikonsumsi adalah susu skim dengan tambahan vitamin D sebagai komposisinya. Rasanya memang tidak semanis full cream, tapi coba saja diminum bergantian dengan susu yang lebih manis kalau tak suka rasa hambar. Selain dari susu, vitamin D tentu saja bisa kita dapatkan dari kacang kedelai, telur, jamur, atau udang.

6. Perbanyak makan ikan makarel, salmon, forel, atau herring

Selain punya pakaian yang tepat dan minum susu sebagai asupan gizi, menambahkan menu ikan-ikanan juga sangat disarankan oleh orang Norwegia saat musim dingin. Ikan yang disarankan sebaiknya mengandung asam lemak Omega-3 seperti salmon. Ikan makarel yang tersedia di dalam kaleng juga boleh jadi opsi mengingat kita tidak hanya makan dagingnya, tapi juga tulang dan kulitnya.


Mengutip kata-kata orang yang tinggal di kawasan Nordik, "Yang salah itu bukan cuacanya, tapi bajunya". Jadi jangan banyak menggerutu dan menyalahkan alam kalau hari ini harus bersalju dan besoknya hujan melicinkan jalanan. Pakailah pakaian yang tepat serta konsumsilah makanan yang baik untuk memperkuat sistem imun meskipun di cuaca esktrim sekali pun.

Orang Norwegia tak pernah mengeluh apapun kondisi cuaca di luar. Jangan sampai juga salju yang tebal dan dingin menggigit membuat kita malas keluar dan berolahraga. Fresh air is good, begitu pun juga ski dan olahraga musim dingin lainnya. Coba baca postingan saya tentang mengapa musim dingin itu begitu magis dan berbeda dari musim lainnya! I bet, you would love winter anyway ;)

Happy (soon) winter!

Foto: Berbagai sumber



No comments:

Care to leave your comments?