Langsung ke konten utama

Au Pair, Siap-siap Terkendala Umur dan Sertifikat Bahasa!


Tampaknya 2023 bukan tahun terbaik bagi yang baru tahu tentang au pair. Setelah masifnya informasi di internet tentang program pertukaran budaya yang sering memasarkan masa depan lebih cerah di luar negeri, ada banyak sekali anak muda Indonesia terutama perempuan, yang tertantang mengikuti jejak para pendahulu hijrah ke negara orang. 

Au pair sendiri merupakan program (atau yang saya biasa sebut 'kesempatan') pertukaran budaya ke luar negeri dimana kita akan tinggal bersama keluarga asing yang disebut host family. Dalam masa tinggal 12-24 bulan ini, kita bisa dapat uang saku, tempat tinggal, makan, serta kesempatan untuk belajar bahasa lokal, asalkan mau membantu keluarga tersebut mengasuh anak dan mengerjakan pekerjaan rumah tangga sederhana. Terdengar sangat menarik tentunya. Selain program ini legal karena ada visanya sendiri, banyak mantan au pair yang akhirnya bisa lanjut sekolah dan dapat kerja permanen di Eropa.


Sayangnya bagi yang baru tahu, dari tahun ke tahun kesempatan ini akan jadi semakin sempit. Saya yang dulu berpikir bahwa nantinya akan ada banyak sekali au pair Indonesia meramaikan benua Eropa, ternyata harapan tersebut terhalang oleh banyak peraturan baru.  

Sama seperti banyak pelamar kerja di Indonesia yang sering terhambat kualifikasi usia, jadi au pair sekarang pun sama saja. Kalau dulu banyak negara masih memperbolehkan au pair sampai usia 30 tahun, sekarang hanya sedikit saja yang masih mempertahankan kualifikasi tersebut. Misalnya, Belanda yang per Oktober 2022 mulai membatasi usia au pair sampai 25 tahun saja. Banyak desas-desus yang mengatakan perubahan batas usia ini dikarenakan Belanda sering jadi opsi terakhir para "au pair senior" yang usianya sudah mepet 30tapi masih ingin tinggal di luar negeri. Alih-alih memanfaatkan kesempatan tinggal dan belajar bahasa Belanda, mereka malah menjadikan masa au pair sebagai batu loncatan berburu pria lokal yang bisa dinikahi setelah kontrak berakhir. 

Tak cuma soal batas usia, Swedia dan Finlandia pun hanya memberikan izin tinggal bagi para first timer untuk jadi au pair di negara mereka. Strategi ini pun diharapkan menarik minat para au pair yang betul-betul serius ingin belajar budaya dan mengasah bahasa lokal di negara tersebut. Jadi bukan au pair loncatan dari negara lain yang hanya datang untuk memperpanjang masa tinggal di Eropa.


Momok berikutnya adalah kualifikasi bahasa asing yang semakin mempersempit kesempatan mu. Kalau beberapa tahun lalu hanya Austria dan Jerman yang wajib melampirkan sertifikat bahasa minimal level dasar, Prancis akhirnya kembali mewajibkan syarat bahasa meski dulunya sempat dihapuskan. Tak hanya bahasa Jerman dan Prancis yang wajib, Finlandia pun ikut-ikutan mewajibkan au pair untuk melengkapi sertifikat bahasa Finlandia dan keterangan pernah belajar budaya Finlandia sebelumnya. Masalahnya, where in Indonesia au pair yang betul-betul serius datang ke negeri Santa ini cuma untuk belajar dan mengenal budaya Finlandia?! 

What's worse? Norwegia, sebagai salah satu negara dengan kualifikasi termudah, dikabarkan akan segera ketok palu menghapuskan program au pair selamanya. Menyusul dengan dihapuskannya pendidikan gratis bagi semua umat di negara ini, 2023 akan jadi tahun terburuk au pair yang sekarang masih tinggal atau berencana ke Norwegia. Kabar terakhir, saat ini sedang diadakan sidang internal untuk menentukan nasib program au pair ke depannya. Sidang dijadwalkan akan berakhir di bulan Juni, sebelum sidang lanjutan yang mungkin akan digelar sehabis libur musim panas. Meski banyak au pair menentang dan menyayangkan keputusan tersebut, tampaknya ide untuk menghapuskan program au pair di Norwegia sudah semakin bulat. Hal ini pun didukung oleh fakta tentang program au pair yang seharusnya sebagai kesempatan untuk pertukaran budaya, malah dijadikan sistem perbudakan oleh keluarga lokal.

Semakin banyak yang ingin jadi au pair, ternyata justru membuat banyak negara semakin memperketat peraturan agar program ini masih berjalan selayaknya. Kalau sudah begini, kalian harus kemana? Berapa usia yang sebetulnya tepat jadi au pair?

Saya pernah menulis di sebuah postingan, usia 20-24 tahun adalah usia terbaik memulai petualangan au pair mu untuk pertama kalinya. Meski tulisan tersebut sudah 4 tahun lamanya, namun sampai sekarang pendapat saya belum berubah. Negara boleh saja merombak ulang kualifikasi usia, tapi rentang 20-24 tahun tetap saya anggap usia teraman untuk menjajahi banyak negara. You're mature enough. Kamu sudah lulus kuliah, sudah semakin matang dalam sisi akademik. Entah apa rencana mu setelah jadi au pair. Tapi kalau berencana tinggal 2-3 tahun, masih ada banyak negara yang sangat welcome untuk anak muda di bawah 25 tahun. Belanda, Swiss, Belgia, dan Islandia adalah empat negara di Eropa yang tak memerlukan syarat bahasa asing, namun membuka peluang sampai usia 25 tahun. Sementara jika tertarik belajar bahasa Jerman, Liechtenstein memberikan peluang hingga usia 24 tahun, Austria maksimum 26 tahun, serta Jerman hingga 27 tahun.


Walau tak banyak pilihan bagi yang sudah di atas 25, namun Swedia masih membuka kesempatan sampai usia 30 tahun serta Denmark maksimum 29 tahun. Kedua negara Skandinavia ini pun sama-sama tak memerlukan sertifikat bahasa lokal dan bisa dijadikan alternatif jika Norwegia akan menutup program au pair tahun ini.

Kalau pun negara-negara di Eropa kurang mendukung, masih ada English speaking countries seperti Amerika Utara, Inggris, dan Australia yang sama-sama bisa dijadikan pilihan. Meski syarat visanya memang terlalu rumit bagi kebanyakan orang. Pun kalau ingin coba studi bahasa asing lain, kamu bisa ke Italia atau Spanyol. Untuk kedua negara ini, tujuan utama kamu bukan jadi au pair melainkan pelajar yang datang untuk kursus bahasa. Visa yang digunakan pun bukan visa au pair, melainkan visa pelajar. Silakan baca postingan saya di sini untuk menyimak informasi lebih lanjut soal jadi au pair di negara tersebut.

Informasi yang semakin meluas dan akhirnya membuka jalan banyak orang Indonesia ke luar negeri nyatanya tak cukup untuk membuat program ini berjalan dengan semestinya. Dengan banyaknya au pair non-EU datang ke Eropa dan dianggap mengacaukan konsep au pair itu sendiri, maka kualifikasi di banyak negara pun dirombak sedemikian rupa agar kembali ke tujuan utamanya; pertukaran budaya. Memang tak bisa menyalahkan au pair sepenuhnya atas kekacauan yang terjadi belakangan ini. Pertumbuhan au pair yang makin meluas di Eropa juga menjadikan masyarakatnya manja tak bisa hidup tanpa tangan ketiga. Ditutupnya program au pair di Norwegia bisa jadi pelajaran bagaimana perbudakan yang tiap tahun kian marak di negara ini akhirnya memang harus berakhir. Tak hanya au pair yang menyumbang kekacauan, tapi keluarga dari negara itu sendiri. What a mess!

Semakin tipis peluang mu, maka kamu juga harus menilik ulang apa tujuan utama untuk jadi au pair. Au pair memang menghasilkan, tapi au pair bukan jalan yang tepat untuk cari uang. Au pair memang bisa jadi batu loncatan, namun kamu harus punya rencana konkrit dalam waktu 1-2 tahun itu, apa yang harus dilakukan selanjutnya. Cari jodoh untuk dinikahi nyatanya adalah cara termudah untuk tinggal lebih lama, namun tak semua au pair sependapat bahwa pernikahan adalah jalan akhir mereka.


Sebelum program ini ditutup total selama-lamanya di kemudian hari, manfaatkanlah kesempatan mu sebaik mungkin dari sekarang. Belum terlambat, kok! Ingat tujuan utama au pair, belajar bahasa dan budaya baru. Cari negara yang kualifikasinya memenuhi dan bahasanya mampu kamu pelajari. Manfaatkan kewajiban host family untuk membayari mu kursus bahasa. Manfaatkan fasilitas mewah yang mereka berikan di rumah. Enjoy every step yang tak bisa kamu rasakan di Indonesia. Puas-puaslah jalan-jalan keliling banyak tempat selagi kamu mampu. Investasi ke beberapa skill baru yang tak hanya berguna secara personal, namun juga profesional. Temukan passion dan hobi baru. Be a different, yet smarter person. Pahami selera fesyen mu dan bergayalah di tiap musim. Have fun and find the happiness!

Persoalan bisa lanjut kuliah atau kerja di luar negeri setelahnya itu rencana lain. Namun kalau sudah waktunya pulang ke Indonesia, setidaknya pengalaman serta mindset mu akan lebih berkembang dari orang kebanyakan. Rayakan!



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bule Ketemu Online, Bisakah Serius?

( PERHATIAN!!! SAYA BANYAK SEKALI MENERIMA TESTIMONIALS SOAL COWOK-COWOK DARI INGGRIS YANG MEMINTA ALAMAT SI CEWEK YANG DIKENAL VIA ONLINE. FYI , HAMPIR SEMUA MODUS PENIPUAN SEPERTI INI BERASAL DARI INGGRIS DAN AMERIKA! JANGAN PERNAH TERTIPU KEMASAN KULIT PUTIHNYA, KARENA BISA JADI YANG KALIAN AJAK CHATTING -AN ATAU VIDEO CALL -AN ITU ADALAH PENIPU !! JANGAN PERNAH BERI DATA DIRI SEPERTI NAMA LENGKAP, ALAMAT, SERTA NOMOR IDENTITAS ATAU KARTU KREDIT KE ORANG-ORANG ASING LEWAT DUNIA DIGITAL! BE SMART, BE AWARE, AND PLEASE JANGAN DULU BAPERAN KALO ADA YANG MENGAJAK NIKAH PADAHAL BARU SEMINGGU KENAL!!!) Selain berniat jadi au pair, ternyata blog saya banyak dikunjungi oleh cewek-cewek Indonesia yang ingin pacaran atau sedang dekat dengan bule. Gara-gara tulisan tentang cowok Eropa dan cowok Skandinavia , banyak pembaca blog yang mengirim surel ke saya dan curhat masalah cintanya dengan si bule. Aduh, padahal saya jauh dari kata "ahli" masalah cinta-cintaan. Saya sebetu

Mempelajari Karakter Para Cowok di Tiap Bagian Eropa

*I talk a lot about European boys in this blog, but seriously, this is always the hottest topic for girls! ;) Oke, salahkan pengalaman saya yang jadi serial dater  selama tinggal di Eropa. Tapi gara-gara pengalaman ini, saya juga bisa bertemu banyak orang baru sekalian mempelajari karakter mereka. Cowok-cowok yang saya temui ini juga tidak semuanya saya kencani. Beberapa dari mereka saya kenal saat workshop, festival, ataupun dari teman. Beruntung sekali, banyak juga teman-teman cewek yang mau menceritakan pengalamannya saat berkencan dari cowok ini, cowok itu, and all of them have wrapped up neatly in my head! Secara umum, tulisan yang saya ceritakan disini murni hasil pengalaman pribadi, pengalaman teman, ataupun si cowok yang menilai bangsanya secara langsung. Letak geografis Eropanya mungkin sedikit rancu, tapi saya mengelompokkan mereka berdasarkan jarak negara dan karakter yang saling berdekatan. Kita semua benci stereotipe, tapi walau bagaimana pun kita tetaplah bagi

7 Kebiasaan Makan Keluarga Eropa

Tiga tahun tinggal di Eropa dengan keluarga angkat, saya jadi paham bagaimana elegan dan intimnya cara makan mereka. Bagi para keluarga ini, meja makan tidak hanya tempat untuk menyantap makanan, tapi juga ajang bertukar informasi para anggota keluarga dan pembelajaran bagi anak-anak mereka. Selain table manner , orang Eropa juga sangat perhatian terhadap nilai gizi yang terkandung di suatu makanan hingga hanya makan makanan berkualitas tinggi. Berbeda dengan orang Indonesia yang menjadikan meja makan hanya sebagai tempat menaruh makanan, membuka tudung saji saat akan disantap, lalu pergi ke ruang nonton sambil makan. Selama tinggal dengan banyak macam keluarga angkat, tidak hanya nilai gizi yang saya pelajari dari mereka, tapi juga kebiasaan makan orang Eropa yang sebenarnya sangat sederhana dan tidak berlebihan. Dari kebiasaan makan mereka ini juga, saya bisa menyimpulkan mengapa orang-orang di benua ini awet tua alias tetap sehat menginjak usia di atas 70-an. Kuncinya, pola

Jadi Au Pair Tidak Gratis: Siap-siap Modal!

Beragam postingan dan artikel yang saya baca di luar sana, selalu memotivasi anak muda Indonesia untuk jadi au pair dengan embel-embel bisa jalan-jalan dan kuliah gratis di luar negeri. Dipadu dengan gaya tulisan yang meyakinkan di depan, ujung tulisan tersebut sebetulnya tidak menunjukkan fakta bahwa kamu memang langsung bisa kuliah gratis hanya karena jadi au pair. Banyak yang memotivasi, namun lupa bahwa sesungguhnya tidak ada yang gratis di dunia ini. Termasuk jadi au pair yang selalu dideskripsikan sebagai program pertukaran budaya ke luar negeri dengan berbagai fasilitas gratisan. First of all , jadi au pair itu tidak gratis ya! Ada biaya dan waktu yang harus kamu keluarkan sebelum bisa pindah ke negara tujuan dan menikmati hidup di negara orang. Biaya dan waktu ini juga tidak sama untuk semua orang. It sounds so stupid kalau kamu hanya percaya satu orang yang mengatakan au pair itu gratis, padahal kenyatannya tidak demikian. Sebelum memutuskan jadi au pair, cek dulu biaya apa s

Guide Untuk Para Calon Au Pair

Kepada para pembaca blog saya yang tertarik menjadi au pair, terima kasih! Karena banyaknya surel dan pertanyaan tentang au pair, saya merasa perlu membuat satu postingan lain demi menjawab rasa penasaran pembaca. Mungkin juga kalian tertarik untuk membaca hal-hal yang harus diketahui sebelum memutuskan jadi au pair  ataupun tips seputar au pair ? Atau mungkin juga merasa tertantang untuk jadi au pair di usia 20an, baca juga cerita saya disini . Saya tidak akan membahas apa itu au pair ataupun tugas-tugasnya, karena yang membaca postingan ini saya percaya sudah berminat menjadi au pair dan minimal tahu sedikit. Meskipun sudah ada minat keluar negeri dan menjadi au pair, banyak juga yang masih bingung harus mulai dari mana. Ada juga pertanyaan apakah mesti pakai agen atau tidak, hingga pertanyaan soal negara mana saja yang memungkinkan peluang kerja atau kuliah setelah masa au pair selesai. Oke, tenang! Saya mencoba menjabarkan lagi hal yang saya tahu demi menjawab rasa penasar